Kapitalis

Sunday, August 17, 2014

Cerpen: Oh Ustaz? Yes Tuan! (Part1)

Mont St Michel,France. Source  

Aku membelek-belek katalog fesyen yang disediakan di salon kecantikan yang aku kunjungi. Fesyen dan warna rambut yang paling menarik perhatianku aku pilih sebelum memanggil pendandan rambut kegemaranku.

Darren, I want this style and please make it strawberry blonde.” Aku menghulurkan katalog kepada Darren.

Sure my darling.” Darren terus menggunting rambutku mengikut gaya yang aku inginkan dan sememangnya dia faham akan kerenah aku yang cerewet dengan kebersihan dan kecekapan. Gunting dibersihkan dengan 70% ethanol dan kecekapan Darren memang tak boleh disangkal. Dari jauh lagi ak melihat tuan punya salon tersenyum ke arahku. Hmm senyum sebab aku pengunjung tetap salonnya. Salon ekslusif yang selalu dikunjung oleh orang kenamaan menjadi pilihanku dek servis dan layanan yang diberikan sesuai dengan harga yang dikenakan.

“Maritza, wanna go out for dinner some time?” soal Darren sambil tangannya cekap mengunting rambutku.

“Darren? Are you hitting on me?” soalan dijawab dengan soalan. Aku memandang wajah Darren dari pantulan cermin dihadapanku.

“Kinda. So?”

“So?”

“Maritza, would you like to go out with me?” Aku melemparkan senyuman kepada Darren. Lelaki berbangsa Cina ini bukan yang pertama menanyakan soalan sebegitu kepadaku. Kira dia tidak termasuk dalam golongan lelaki gelojoh kerana selalunya lelaki akan terus ‘menyerang’ aku dengan soalan begitu sebaik sahaja berkenalan denganku tak sampai lima minit. Hmm so pathetic!

“Maybe.” Senyuman menggoda aku lemparkan kepada Darren berjaya membuatkan lelaki itu tercengang seketika. Harap-harap dia tak salah gunting rambut aku sudah.






You baru gunting rambut ke Mar?” soal Naili, rakan sekuliahku di zaman universiti. Bergaul dengannya pun kerana status kami lebih kurang sama. Dia anak seorang Datuk dan aku pula anak Tan Sri jadi kira pangkatnya rendah dari aku dan selalu kena ampu aku. Heh! Manusia yang sangat hipokrit! Aku tahu yang gia tak sukakan aku tapi terpaksa berpura-pura menyukaiku hanya kerana status.

“Yup, where’s my mocha?” Dia segera menghulurkan mocha yang dibeli kepadaku.

“Makin hot you Mar. Hmm you kenal tak Fathiah?” soal Naili setelah mengambil tempat didepanku. Aku menjungkitkan kening. Apakah perlu aku untuk kenal siapa Fathiah itu?

“Siapa dia dan kenapa dengan dia?” soalku malas. Ini mesti nak bergosip dengan aku. Mulut dia ini memang selalu buat aku rasa menyampah tapi tahankan sahaja sebab dia ini kira ‘hamba’ yang ‘setia’ dari dulu.

“Fathiah tu anak Datuk Sufyan. Dia tu lain gila sekarang. Siap pakai tudung labuh dan berjubah bagai. Eii menyampah betul I!” Aku memandang Naili pelik. Apahal pula nak menyampah dengan Fathiah?

“Dulu dia tu club mana tak pernah redah? Takat pil-pil tu macam telan snek je. Sekarang ni tiba-tiba pula nak berlagak baik siap nasihat-nasihat I lagi you tau!” Merah muka Naili menghamburkan marahnya kepada Fathiah yang aku tak pernah tahu kewujudannya sehinggalah hari ini. Marah sebab kena tegur ke? Hmm dasar perempuan bebal dan tak rasional!

“Just ignore if you don’t like her then. Hmm nak makan mana ni? Dah nak pukul 1 ni. I dah lapar.” Aku bangun dari duduk dengan mulut masih menyedut air kesukaanku itu. Andai kata mocha ini dan si Naili jatuh, gerenti aku selamatkan mocha aku bukan Naili!

“Hmm kita makan dekat Manhattan Fish Market jela? You belanja eh? I dah penat tunggu you tadi.” Lagak macam tak berduit padahal banyak aje duit dia ini. Selama ini ada sahaja barang yang dia suruh aku belikan. Aku beli pun sebab dia dah macam jadi kuli angkut barang-barang aku. Hmm kira upahlah tu.

“Okey.” Aku melangkah laju ke depan. Malas nak berlama-lama di luar yang sesak dengan manusia dan asap.

“Hey pergilah!” Aku menoleh ke belakang apabila mendengar Naili menjerit. Terbeliak mata aku apabila melihat dia memarahi seorang warga emas yang kelihatan mahu menjual sesuatu kepada Naili. Pantas aku mendekati warga emas itu.

“Makcik jual apa makcik?” soalku sambil menepuk bahunya. Wajahnya nampak terkejut setelah ditengking Naili.

“Makcik jual kerepek-kerepek nak. Anak nak beli?” Aku membelek barang jualan makcik itu. Terus terang aku cakap, aku tak makan kerepek-kerepek ini tapi tak salah aku beli dan berikan sahaja kepada pembantu-pembantu rumahku.

“Berapa satu paket ni makcik?”

“Yang kecil RM 5 yang besar RM 10.”

“Mar, you makan ke kerepek-kerepek ni?” tanya Naili siap tayang muka jijik. Kurang ajar punya perempuan! Tak reti jaga hati orang! Terus aku menjeling tajam ke arahnya membuatkan Naili terkedu.

“Makcik, orang kat rumah saya memang suka kerepek. Saya nak beli semua. Berapa ye?” Makcik itu segera mengira jumlah yang perlu kubayar. Kasihan melihat makcik itu aku segera menghulurkan beberapa not RM 50 kepadanya.

“Cik ni lebih ni.”

“Tak apa makcik. Lagipun dah nak bulan puasa dah ni. Saya beli ye makcik?”

“Terima kasih nak. Semoga Allah merahmatimu.” Aku mengangguk sebelum mengarah Naili mengangkat kerepek-kerepek itu dengan isyarat mata. Padan muka! Berlagaklah lagi!







“Mar, kami nak pergi Jepun hujung minggu ni. Mar nak ikut?” soal mamaku ketika sarapan bersama. Jepun? Hmm dah selalu pergi.

“Buat apa?”

“Papa ada business meeting kat sana.”

“Area mana?”

“Osaka.”

“Hmm tak apalah Mar tinggal rumah jela.” Putusku sebelum menyambung semula bersarapan. Mama dan papa aku memang selalu tak ada dirumah. Adik aku, Marissa pula sedang melanjutkan pelajarannya di UK.

“Nanti mama tinggalkan duit belanja okey?” Aku hanya mengangguk. Papa dan mama berikan aku segala-galanya tapi aku dapat rasakan ada sesuatu yang kurang. Apa ye?






“Lizzy, kenapa kita tak teruskan projek dekat Hulu Selangor tu?” soalku kepada ketua projek syarikatku.

“Kita mendapat bantahan dari penduduk di situ sebab tuan tanahnya dulu berjanji untuk mewakafkan tanah itu untuk pembinaan sekolah tahfiz tapi bila dia meninggal, anak dia jualkan tanah itu kepada wakil syarikat kita,” terang Lizzy.

“Tanah itu sudah menjadi milik syarikat kita bukan? Sepatutnya tak ada masalah. Hmm tak apalah nanti saya akan ke sana sendiri.” Lizzy hanya mengangguk. Dalam kepalaku aku merangka rancangan untuk meneruskan projek yang bakal memberikan keuntungan kepada syarikatku. Apa-apa pun projek ini harus berjalan!






Aku memarkirkan keretaku berdekatan dengan tapak projek.Tanah itu merupakan tempat yang strategik untuk projek resort aku memandangkan ia terletak betul-betul dihadapan pantai dan bahagian belakangnya pula ada kawasan air terjun. Sememangnya boleh menarik perhatian pelancong. Berdekatan dengan tapak ini juga ada kolam air panas semulajadi dan penduduk kampung ini boleh dikatakan terkenal dengan hasil kraftangan. Sengaja aku datang diwaktu malam untuk melakukan siasatan.

“Assalamualaikum. Apa cik buat gelap-gelap ni?” soal seorang makcik yang lengkap berbaju kurung.

“Waalaikumussalam. Tak ada apa makcik. Makcik nak ke mana ni?” Terkejut juga aku apabila ditegur secara tiba-tiba tadi tapi memang dari dulu aku akan menjadi sopan apabila berdepan dengan orang yang lebih tua. Ajaran dari arwah nenek aku yang aku pegang sehingga sekarang.

“Makcik nak ke dewan orang ramai depan tu. Marilah pergi sekali dengan makcik. Ustaz yang beri ceramah malam ni bagus tau. Jom?” Makcik itu terus menarik tanganku untuk berjalan sekali dengannya. Aku yang tak sampai menolak hanya menurut.

Tiba sahaja didewan, aku yang tidak berhijab dan berambut blonde menarik perhatian orang ramai. Makcik tadi segera menarikku untuk duduk dibarisan yang paling hadapan. Alahai makcik, kenapa tak naik terus pentas tu?

“Alhamdulillah ada tempat lagi kat depan ni. Selalunya ramai sampai orang sampai duduk atas lantai pun ada.” Mak aih hebat sungguh penceramah ini sehinggakan ada yang sanggup duduk dalam keadaan tak selesa.

“Lupa pula makcik nak kenalkan diri. Nama makcik, Aisyah. Apa nama anak?”

“Maritza Zaharah makcik.”

“Makcik panggil Mar je boleh?”

“Boleh je,” jawabku ramah. Makcik Aisyah ternyata seorang yang ramah dan senang bertegur sapa dengan sesiapa sahaja. Aku perasan yang ramai juga yang ditegur ketika masuk ke dalam dewan tadi.

“Okey dah mula!” Dengan penuh bersemangat, makcik Aisyah mula membuka buku nota yang dibawanya. Wah siap nak mencatat! Bagus makcik ni.

“Haa ustaz tu la yang makcik cakap tu. Muda lagi tapi ilmu dia banyak.” Aku memerhatikan ustaz yang sedang memberi ceramah. Wajah ustaz itu memang nampak lebih muda dari ahli panel yang lain dan dari segi percakapannya aku dapat mengagak yang dia seorang yang tegas.







Selesai sahaja sesi ceramah itu aku meminta diri dari Makcik Aisyah. Ada yang perlu aku bincangkan dengan ustaz yang diberi nama Qays Elyas. Pelik namanya tapi sepanjang ceramahnya aku tak dapat menahan diri dari menangis sehinggakan makcik Aisyah memujukku dan aku dapat rasakan yang ustaz itu perasan akan keadaan aku tadi.

Langkahku aku panjang ke tempat dimana para ahli panel berkumpul untuk jamuan ringan. Sebaik sahaja aku melihat kelibat Ustaz Elyas, aku terus mendekatinya. Ketika itu dia baru sahaja lepas mencuci tangannya di sinki.

“Assalamualaikum.”

“Waalaikumussalam. Ye cik?” Dia memandangku dengan muka pelik. Muka dia pelik melihat minah salleh yang menangis beria ketika dia memberi ceramah kini berada dihadapannya.

“Saya ada soalan nak tanya. Ustaz ada masa tak sekarang?” soalku dengan muka penuh berharap.

“InsyaAllah ada. Cik nak tanya apa?”

“Ustaz, besar tak pahala kalau mengembalikan satu keluarga yang dah jauh dari Islam ke jalan yang benar?” soalku dengan penuh rasa ingin tahu.

“InsyaAllah besar pahalanya.” Ustaz Elyas menjawab dengan senyuman tersungging dibibir. Wajah bersih Ustaz Elyas menenangkan hatiku yang sememangnya walang.

“Ustaz suka pahala banyak tak?”

“Mestilah suka.”

“Kahwin dengan saya.” Mahu terbeliak mata Ustaz Elyas namun dia segera menenangkan dirinya dengan beristighfar.

“Cik, tak baik main-mainkan saya macam ni.”

“Saya serius. Saya betul-betul perlukan ustaz untuk bantu saya. Ustaz sudi tak kahwin dengan saya?” Permintaan aku membuatkan Ustaz Elyas terdiam seketika.

“Beginilah cik, biar saya buat solat istikharah dulu dan saya akan hubungi cik kemudian.” Aku segera memberikan kad nama aku kepada Ustaz Elyas.

“Saya nak nombor ustaz juga. Lepas seminggu saya akan telefon. Saya benar-benar harapkan ustaz.” Aku meninggalkannya setelah mendapat nombor telefonnya. Terngiang-ngiang intipati ceramah yang diberinya ditelingaku.

“Allah sangat menyayangi kita walaupun kita ni cuma ditahap hambaNYA yang hina. Disaat kita berdosa, DIA menunggu kita untuk bertaubat. Sudahlah udara yang kita hidu ini diberiNYA percuma, kita nak tunduk kepadaNYA pun masih berkira. DIA berikan kita tubuh yang sihat, tapi kita sia-siakan dengan berbuat dosa. DIA bei kita harta dan kekayaan, namun kita habiskan dengan benda-benda yang haram. DIA beri kita pasangan, tapi kita langsung tak bersyukur dengan kurniaanNYA. Bila DIA beri kita ujian, ada yang memukul-mukul dada dan menyalahkan Allah padahal ketika itu DIA cuma mahu kita kembali kepadaNYA sebelum Malaikat Izrail datang menjemput kita.” Zapp! Tembus tepat didada. Mata aku dah mula bergenang ketika ini.

“Allah menciptakan syurga untuk hambanya yang beriman kepadanya dan neraka untuk mereka yang ingkar. Syurga, didunia ini ramai yang mengatakan tempat sekian-sekian sebagai syurga dunia dan bagaikan mereka berada di syurga padahal syurga itu jauh lebih indah dan tak terjangkau dek akal manusia. Saya pasti tiada dikalangan mereka disini yang tak mahu masuk syurga bukan?” Secara automatik kepalaku mengangguk.

“Neraka, memikirkannya sahaja membuatkan saya gerun. Bayangkan panas api neraka itu adalah 70 kali ganda dari api yang ada didunia ini. Kalau kita tersentuh sikit sahaja pun api dunia ini dah menjerit sakit bagaimana pula dengan api neraka yang panasnya 70 kali ganda?” Bulu roma aku terus berdiri dan aku sudah mula menangis teresak-esak tapi tak terlalu kuat namun membuatkan Ustaz Elyas berpaling sedikit ke arah aku sebelum meneruskan ceramahnya.


Sesungguh aku terkesan dengan ceramah yang disampaikan oleh Ustaz Elyas sehinggakan aku membuat keputusan untuk menyuruhnya berkahWin dengan aku. Langsung tak berfikir sama ada dia sudah berkahwin atau belum. Eh macam mana kalau dia sudah beristeri? Sanggupkah aku untuk bermadu? Yang paling penting, sanggupkah isterinya berkongsi kasih denganku? Aduh migrain!

******************************************************************************
Cerpen ni ikutkan hati saya tak mahu buat panjang-panjang tapi...waa bila dah mula menaip makin panjang pula maka saya fikir saya perlu pecahkan kepada beberapa bahagian dan bahagian yang lain pula memerlukan masa untuk saya siapkan. Maka anda-anda sekalian diharap bertabah dan sila komen jika tak suka ke apa okey?

14 comments:

Suha Fasihah said...

Baiklah... Saya akan bertabah menanti... This is gonna be a good story... *I'm sure of it.. Hehe*

Seriously suka nama ustaz elyas tu... Waktu baca teaser dah terbayang ustaz elyas dalam ketika cinta bertasbih... Kyaaa~

Norlyana Nasrin said...

Hahaha tak tido lagi Suha? InsyaAllah...

Kte ni teringat Ustaz Kazim Elyas tu je hehehe (gurau2)

Bertabahlah!

Anonymous said...

Haha.time baca tu pun,ada trbayang ust kazim elias.sekejap je la tapi.hehe

Fighting, kak!:D

-dyla b-

Norlyana Nasrin said...

@dyla b: hahaha jangan risau Ust. Kazim xde kaitan pun dgn cerpen akak ni huhu..

atenye kang x pasai2 akak kena bg royalti hahahah~

Anis Farhana said...

ahh saya suka saya suka. bila baca cerpen ni saya bayang imam muda asyraf tu hahahaha

Norlyana Nasrin said...

@Anis Farhana: thanks (^-^)v

Hahaha Imam Muda Asyraf ye? huhuhu....

rozita kadiman said...

suka baca cerpen nukilan kamu walaupun panjang tapi menarik. keep on writing..

Norlyana Nasrin said...

@rozita kadiman: terima kasih.
InsyaAllah akan terus menulis selagi diizinkan Allah (^-^)v

E- WanT said...

Sy masih baru dgn blog nie..tp dh mula suka cerpen2 kat sini n akak nie org utagha ka?
Penulisan akak nie best la..honestly sy dulu sy xska bc cerpen bersiries nie sbb kena tgu next part..hehe..cam drama la..tp bila start bc kat sini jd mcm.berbaloi ja tgu next part...btw keep it ur great job..

Norlyana Nasrin said...

@E-WanT: Alhamdulillah. Terima kasih..ayah saya org utagha so mmg biasa dgr dialek2 Kedah ni kalau skali balik kg..bila masuk U, kwn pula dgn org pantai timur maka kekadang dialek saya bercelaru hehehe...

Thanks again, insyaAllah will try to do my best.

(^-^)v

Naili Fahima said...

Nama saya naili.. Deep gler.. Huhu~~btw.. Permulaan yg menarik..

Norlyana Nasrin said...

@Naili Fahima: Assalamualaikum Naili~

hehehe jangan risau, watak Naili bertukar baik selepas ditarbiyahkan oleh Mar.

(^-^)v

syue said...

Assalamualaikum,
xnak buat full time writer ke?
semua cerpen n novel dalam ni best2, saya dah khatam semua cerita dalam ni,
xsabar nak tunggu cerita2 lain. hari2 mesti buka page ni sebab tunggu cerita.
(penulisan2u pon banyak cerita xbest dah) xtau nak cari bahan bacaan lain kat website mana.

kipidap writer, good job

p/s: - update cerita baru cepat2 ye.. hehe

tq

Norlyana Nasrin said...

@syue: Waalaikumussalam, ikutkan hati mmg nk jd fulltime writer tapi....terlalu byk commitment maka lupakan dulu hasrat itu hehehe...

Thanks sebab sudi lawat blog sengal saya ni. InsyaAllah bila ada masa saya update ye? Buat masa sekarang ni agak payah sebab dah nak kena buat persediaan untuk kelas sem depan.

Alhamdulillah dan insyaAllah.

(^-^)