Kapitalis

Wednesday, June 25, 2014

Cerpen: Still into You.

taken from here  

“Weh tinggi lagi. Lagi sikit je dah boleh nampak dia.” Adui kalau berat 10 kilogram tak apa juga ni..haish cakap kang kecil hati pula. Sabarlah wahai hati. Entah macam mana aku boleh terjebak dengan perempuan yang suka menghendap senior yang konon paling ‘hot’ dekat sekolah kami. Tembok yang memisahkan asrama lelaki dan perempuan ini pula merupakan tempat biasa dia buat aktiviti ‘haram’ sebab dari sini selalunya orang tak perasan kalau skodeng lama-lama pun. Sekarang boleh pula dia berdiri atas belakang badan aku semata-mata nak mengendap.

“Safa, tinggi lagi!”

“Zara, tak boleh dah! Sakit pinggang saya!”

“Woi! Apa korang buat tu?!” Sergahan dari ketua asrama lelaki mengejutkan kami. Zara pantas terjun dari belakangku dan melarikan diri. Malang nasibku apabila aku terjatuh ketika ingin bangun lantas mengakibatkan aku tertangkap oleh Dzihni aka ketua asrama lelaki yang garang tahap gaban.

“Hmmph! Tak sangka muka je baik tapi suka mengendap budak lelaki! Apa nak jadi dengan budak perempuan zaman sekarang? Cakap kau mengendap siapa?!” Aku yang sudah menangis hanya mendiamkan diri. Malu dan takut.

“Kau jangan ingat menangis boleh selesaikan masalah! Cakap!!” Tersentak aku apabila ditengking.

Bro apasal ni?” Fadhil Anaqi aka senior ‘hot’ yang diminati oleh Zara mendekati kami.

“Oh Qi, budak-budak perempuan ni mengendap asrama kita tadi. Aku dapat tangkap sorang lagi sorang sempat lari.”

“Alah bro lepaskan jela. Budak-budak tak cukup akal memang macam ni.” Amboi! Sedapnya mulut?!

“Saya...saya tak mengendap pun! Saya jadi bangku je tadi!” Terangku dengan tangisan yang masih bersisa. Rasa nak meraung je sekarang tapi kena kontrol woo..malu~

“Jadi bangku pun kira berkomplot faham! Akal letak mana?! Bengap!” Okey aku betul-betul dah tak tahan. 1...2.....3

“Waaaaaaaa...........” Aku meraung sekuat-kuat hatiku. Lantaklah malu ke tidak sebab aku betul-betul rasa sedih dan terhina.

“Saya benci awak! Waaa...” Dalam nangis-nangis tu sempat lagi aku menghamburkan kebencianku kepada Dzihni Harith dan aku terus berlari masuk ke asramaku.


Lapan tahun kemudian.....

“Safa?” Aku memaling mukaku ke arah suara yang memanggil namaku. Hmm macam kenal...

“Safa! It’s me Zara! Ya Allah, rindunya!” Tubuhku ditarik ke dalam pelukan Zara yang ternyata semakin tinggi dan cantik. Sejak peristiwa hitam itu, aku terus meminta ibubapaku menukarkan aku ke sekolah yang lain. Kebetulan abangku mendapat tawaran kerja di Australia dan ingin membawaku bersama kerana mahukan aku mendapat pendidikan di negara orang. Aku mengikut abang sulungku berhijrah dan menetap di sana sehingga tamat pengajian universiti.

“Zara. Apa khabar?” Tak sangka aku akan berjumpa dengan kawan lamaku. Aku yang baru pulang tiga hari lepas, keluar menemani abang sulungku yang mahu membeli hadiah harijadi untuk isterinya. Malam ini, kami akan membuat surprise party untuk kakak iparku.

“Alhamdulillah baik. Safa, awak nampak lain sangat sampai saya tak berapa nak cam.” Aku hanya tersenyum dengan kata-kata Zara. Lapan tahun kot..takkanlah aku masih sama seperti zaman budak-budak mentah?

“Zara buat apa sekarang?” soalan normal yang akan ditanya bila berjumpa kawan lama.

“Saya bekerja di bank sekarang. Oh ye, kebetulan dah jumpa awak ni baik saya bagi terus.” Zara membuka beg tangannya dan menghulurkan kad kepadaku. Oh nak kahwin dah...

“Barakallah Zara. InsyaAllah saya datang kalau tak ada apa yang menghalang.” Aku membelek-belek kad kahwin Zahra dan mataku segera tertancap pada nama pengantin lelaki.

“Fadhil Anaqi...Zara?!!!”

Yup that hot senior is soon to be mine! Weee!” Mak aih suka betul si Zara ni dengan senior ‘hot’. Nasib baiklah ada jodoh diantara mereka.

“Awak tahu, lepas awak tukar sekolah secara mengejut, Dzihni dengan Qi datang cari awak. Masa tu la saya mengaku yang sayalah pengendap yang sebenarnya dan beritahu Qi yang saya sukakan dia. Mula-mula teruk kena marah dengan Dzihni tapi Qi baik pertahankan saya. Tak sangka Qi pun suka saya Safa! Alhamdulillah setelah beberapa tahun mengenal hati budi dan mendapat restu, kami bakal disatukan.”

“Safa, saya nak minta maaf sangat-sangat sebab lari tinggalkan awak dulu. Saya takut sangat sampai terlupa pasal awak. Bila awak balik dalam keadaan menangis, saya bertambah takut dan tak mampu nak buat apa-apa. Esoknya bila saya dah sedia nak minta maaf dan nak pergi mengaku, awak dah tak ada. Maafkan saya ye Safa?” Aku lihat ada air mata dikolam mata Zara. Aih barang lepas buat apa nak kenang? Lagipun aku seronok dapat belajar diluar negara.

“Zara, tak ada apalah. Saya ikut abang pergi Australia lepas tukar sekolah. Benda dah lepas Zara, lupakan jela.” Aku menghulurkan tisu kepada Zara. Zara terus memeluk tubuhku sambil menangis tersedu-sedan. Aku? Hanya mampu berdiri tegak ala-ala nak menyanyi lagu patriotik sebab tak tahu nak buat apa. Sejak dari peristiwa hitam itu, aku sukar menangis dan tak reti nak menzahirkan perasaan.

“Adik? Kenapa ni?” abangku, Sayf Imran mendekatiku dengan muka keliru.

“Ni kawan sekolah adik dulu, Zara. Ni abang saya Sayf.” Zara yang masih bersisa air mata hanya mengangguk sambil mengesat air matanya dengan tisu.

“Safa, datang tau majlis saya nanti? Kalau awak boleh datang sehari awal lagi saya suka.” Zara yang sudah mula bertenang memegang erat kedua tanganku.

“InsyaAllah.”

“Baiklah Safa, nanti saya call awak ye? Assalamualaikum.” Aku menjawab salam sebelum menghantar pemergian Zara dengan pandangan mata. Tadi kami sempat bertukar-tukar nombor telefon dan alamat emel.

Is she the one..”

Yup,” jawabku sambil menarik abangku ke restoren makanan laut. Serius aku lapar sekarang!

Malam itu, Zara menelefonku dan kami berborak sampai telefon aku habis bateri. Zara memang banyak cerita! Katanya, tembok yang memisahkan asrama itu sudah ditinggikan lagi sejak peristiwa pengendapan itu. Ramai budak-budak perempuan yang suka mengendap frust bila tembok semakin tinggi. Haish macam-macam!


Tiba hari perkahwinan Zara..

Aku datang sehari awal memandangkan ia merupakan permintaan Zara dan acap kali dia merayu supaya aku dapat menemaninya sehari sebelum pernikahan. Konon nak merasa ala-ala bachelorette party tapi lebih kepada sleepover je sebab aku seorang je kawan dia yang datang awal. Zara ni memang dari dulu tak ramai kawan itu juga merupakan antara sebab kenapa aku bersetuju untuk ke rumahnya sehari lebih awal.

Zara yang sedang diandam oleh mak andam melemparkan senyuman kepadaku. Ikut sengal dia, dia mahu aku turut disolek tapi aku menolak dengan lembut. Kulit muka aku ni sensitif dan memang tak boleh kena dengan bahan kosmetik. Zara sangat cantik hari ini. Berbaju kurung moden berwarna putih yang tidak mengikut bentuk badan. Tudung yang dikenakan juga labuh. Ikutkan mak andam, mahu dibuat sanggul tinggi tapi Zara menolak kerana tak mahu berbonggol nanti tudungnya. Aku pun cukup tak berkenan kalau tudung yang berbonggol-bonggol macam Alien VS Predator.

Tiba waktu mengangkat akad nikah. Aku menemani Zara duduk bersimpuh disatu sudut. Aku lihat senior ‘hot’ nampak tenang dari jauh tapi aku rasa mesti dalam hati gelabah macam apa. Akad nikah diadakan di kediaman keluarga Zara sahaja. Senang sebab terus makan kenduri lepas tu bak kata mama Zara la..

Apabila empat kali tak lepas lafaz kabul oleh senior ‘hot’, Zara dah mula menggelabah dan nak menangis. Aduilah orang perempuan ni. Aku mengenggam erat tangan Zara tanda memberi sokongan mental. Alhamdulillah setelah lima kali percubaan, Fadhil Anaqi berjaya menikahi Zara Azzalea. Aku rasa macam nak bakar bunga api je tanda meraikan kejayaan senior ‘hot’. Hahaha sarkastik sekejap.

“Budak cengeng!” Isk siapa pula dia ni? Dahlah tiba-tiba tegur aku lepas tu boleh pula panggil aku budak cengeng! Aku memandangnya dengan wajah selamba.

“Err Safa Mawiyah kan?” Aku memandangnya lima saat sebelum mengangguk. Sengaja nak seksa jiwa raga dia. Siapa suruh panggil aku budak cengeng?!

Who are you?” soalku dengan nada dingin + muka sombong.

Your senior, Dzihni Harith,” balasnya senada + muka sombong macam aku. Ceit! Dia ni dah kenapa?!

The one that you used to hate,” tambahnya lagi. Aku mengangguk sebelum beredar meninggalkan dia. Tak ada sebab aku nak beramah mesra dengan dia dan rasa benci itu hidup semula.

Sepanjang majlis itu aku dapat rasakan yang dia asyik memerhatikan aku. Nak buat macam mana, aku dengan Zara dan dia pula dengan senior ‘hot’ yang dah jadi laki si Zara. Banyak kali juga aku tangkap dia pandang aku tapi aku buat tak tahu aje. Benci bila teringatkan yang dia pernah buat aku menangis dan tuduh aku macam-macam dulu.

Darling! Dah siap dah? Jom.” Abang keduaku yang datang menjemputku pulang mengamit perhatian semua di situ. Ketika itu Fadhil Anaqi sedang ‘menemu ramah’ aku yang hilang selepas peristiwa hitam itu. Elok jugalah abang aku datang sebab aku dah malas nak menjawab dan si Dzihni tu tak habis-habis pandang aku macam nak telan. Serius menyampah!

“Sekejap nak ambil beg. Zara, saya balik dulu ye?” Zara yang turut terpinga-pinga dengan kehadiran abang aku hanya mengangguk. Diorang manalah kenal abang kedua aku yang sengal alam ini. Abang keduaku, Safwan Faaeq seorang doktor. Personaliti dia memang 180° berbeza dari abang sulungku yang agak serius.

Selesai mengambil beg, aku bersalaman dengan mama Zara dan makcik-makciknya. Abangku selamba sahaja mengambil beg dari tanganku dan memaut bahuku. Dia ni memang suka manja-manja dengan aku dari kecil. Masa aku nak pergi Australia dulu, boleh dia buat drama dekat balai berlepas tak nak bagi aku pergi dan nak ikut sekali tapi ibubapa aku tak bagi sebab ketika itu dia baru sahaja masuk ke PASUM. Dia berhenti berdrama apabila abang sulungku naik angin dan mahu membelasahnya. Sengal-sengal pun otak dia ni bergeliga.


Darling..kerja kat klinik abang Wan dulu sementara dapat mana-mana nak?” Aku terdiam sejenak memikirkan cadangan abangku. Baru dua minggu balik Malaysia dah macam-macam. Aku ingatkan nak berehat sebulan dua sebelum bekerja tak pun balik Australia dan menetap terus kat sana. Nak-nak lagi bila dah terjumpa dengan Dzihni yang bagi aku angin.

“Abang Wan nak kasi gaji berapa ribu?” gurauku dengan muka serius.

“Berapa-berapa ribu darling minta pun abang Wan sanggup bagi.” Aku terus ketawa dengan lawak sengal abangku itu. Hmm tapi memang dia banyak duit pun. Selain buka klinik sendiri, dia kerja sebagai doktor ENT di hospital kerajaan.

“Serius ni darling, asalkan darling tak balik Australia lagi abang Wan sanggup bagi gaji berapa pun. Gila bosan rumah tu bila darling tak ada. Hari-hari bila nak gurau dengan mama, abang Wan kena backhand dengan papa. Sedih tau!” Aku hanya mampu ketawa dengan telatah abang keduaku. Memang sejak aku balik rumah hari itu pun dia tak mahu berenggang dengan aku kecuali masa pergi kerja. Bila aku cakap nak tidur rumah Zara pun dia dah mula nak bising. Itu sebab dia datang jemput aku cepat tadi. Lepas makan kenduri terus pergi cari aku dan tarik aku balik dengan dia padahal ibubapa aku masih kat sana lagi. Serius dia ni memang sengal!

“Kenapa tak kahwin je abang Wan?” soalku.

“Kahwin? Haha siapa je yang sanggup tahan dengan perangai gila abang Wan ni? Abang Sayf tu kalau boleh belasah memang hari-hari dia tala abang Wan tau?” Aku menyambung tawa. Memang abang sulung aku itu berbulu sikit dengan abang kedua aku ini.

“Alah mesti ada punya. Tak nak try cari ke?”

“Serah kat Allah jela. Nanti bila Allah rasa abang Wan dah sedia, mesti DIA datangkan jodoh abang Wan tu. Sementara ni biar abang Wan manja-manja dengan my darling ni,” kata abangku. Aku mengangguk tanda faham.

“Macam mana kalau Safa yang kahwin dulu?” Sreeeeeeeeeeeeeeeetttttttttttttttttttttt!! Astaghfirullahalazim! Boleh pula dia brek mengejut! Nasib baik tak ada kereta kat belakang kalau tak memang berlanggarlah.

“Tak boleh! Lelaki yang nak kahwin dengan darling kena minta permission dengan abang Wan dulu! Kalau tak lulus test dengan abang Wan jangan harap nak pandang darling sekalipun!” Pergh marah sungguh abang aku ni! Inilah masalahnya bila ada abang yang bak kata orang Jepun sister-complex huhuhu...

Darling, malam nanti abang Wan bawa pergi jalan-jalan nak? Lepas Maghrib kita keluar.”

“Pergi mana?” Ikutkan aku memang malas gila nak keluar malam-malam. Malam adalah waktu aku nak berehat sambil membaca atau buat apa-apa aktiviti yang merehatkan minda.

“Teman abang Wan beli baju baru.”

“Bukan dua minggu lepas baru beli ke?” Abang aku ni jenis metroseksual. Baju dia sahaja penuh satu almari dan dia siap minta mama aku masa buat ubahsuai rumah untuk buatkan dia satu bilik khas untuk letak baju dan segala aksesori. Tapi permintaan dia ditolak mentah-mentah dan siap kena backhand dengan papa aku yang sememangnya garang dengan dia. Akhirnya dia keluar duit sendiri dan ambil sedikit ruang kat dalam bilik tidur untuk dibuat ruang letak pakaian. Tapi satu perangai abang kedua aku yang aku suka, sebanyak mana duit dia belanja untuk diri dia, dia akan pastikan jumlah yang sama atau lebih akan disalurkan kepada yang memerlukan. Untuk mama dengan papa aku pun dia akan beri belanja dan beli barang-barang di rumah. Dalam segi pelaburan pula, dia dah ada klinik sendiri dan dua rumah di kawasan bandar yang dia sewakan. Macam manalah dia tak banyak duit?

“Itu cerita dua minggu lepas! Tak kira darling kena teman jugak!” Ini mesti kes cemburu aku keluar temankan abang sulung aku hari tu tak ajak dia.

Darling...” Haih nak tak nak kena jugalah temankan dia. Ini kalau orang tak tahu memang orang ingat dia ni pakwe aku. Manja macam apa! Kalau aku kahwin, aku tak mahu lelaki yang manja macam abang aku ni. Penat dan rimas woo...


Seperti yang dijanjikan, malam itu aku dan abang keduaku keluar membeli-belah. Paling tak tahan, boleh pula dia gaduh dengan abang sulung aku yang nak mengikut sekali sebab isterinya balik lewat. Papa aku yang masuk campur menyebabkan abang keduaku mengalah. Mengalah pun sebab papa aku ugut nak campak tayar kereta dia atas bumbung. Dengan muka toya dia membawa kami ke Pavilion. Abang sulung aku siap suruh dia jadi drebar lagi bertambah muncung pakcik tu hahaha..oh masa nak naik kereta pun diorang sempat bergaduh pasal tempat duduk. Abang keduaku mahu aku duduk didepan tapi abang sulungku dengan selamba mengambil tempat aku lantas mencetuskan pergaduhan kedua. Tapi tak lama sebab papa aku keluar bawa kayu besbol menyebabkan abang keduaku tutup mulut dan dengan pantas menghidupkan enjin kereta. Abang sulung aku tu nampak aje pendiam tapi yang sebenarnya dia seronok menyakat abang kedua aku hahaha...

Tiba di pusat beli-belah, operasi mencari baju baru dimulakan dengan kadar segera. Segala butik kalau boleh abang kedua aku nak masuk sampai naik lenguh kaki aku yang meneman. Abang sulung aku buat jahat lagi dengan menarik aku ke Ooh My Gas sewaktu dia masuk ke bilik persalinan. Mahu meroyan abang kedua aku tu mencari kami dan berjaya disejukkan apabila aku menyuapnya aiskrim yang aku makan.

“Assalamualaikum.” Aku yang sedang bergelak ketawa dengan abang sulungku menoleh ke arah sumber suara. Dia lagi....

“Waalaikumussalam.” Ambik kau tiga-tiga menjawab! Abang-abang aku dah menunjukkan muka samseng Kampung Dusun ke arah Dzihni Harith yang nampak tenang.

“Safa buat apa kat sini malam-malam?” soal Dzihni dengan nada ambil berat macam aku ni anak dia.

“Dia temankan kami beli barang. Siapa dia ni darling?” abang keduaku sudah menjeling. Ketika itu tangannya dipinggangku dan abang sulungku pula memaut bahuku.  Sengaja je diorang ni...

“Satu sekolah dulu. Jom? Kita pergi beli mochi.” Aku menarik kedua abangku ke untuk segera beredar.

“Saya tak sangka awak begitu murah Safa.” Okey yang ni betul-betul buat aku sentap.

“Apa kau cakap?!” Marah abang keduaku. Dia ni nampak aje manja-manja tapi kalau sekali naik angin, abang sulung aku pun surrender.

“Tak malu ke berpelukan dengan bukan mahram? Tak tahu dosa pahala ke?!” Amboi, dia ni tak tahu apa-apa main serang memang bagi orang naik angin! Abang keduaku yang sudah nak naik hantu ditahan oleh abang sulungku.

Bro, kami tak kenal siapa kau. Kalau kata pasal mahram, kami ni adik beradik jadi apa yang dosanya?” Abang sulungku memandang sinis Dzihni yang sudah terkulat-kulat. Padan muka!

“Jom darling! Buang masa je bersoal-jawab dengan ustaz takde lesen ni!” Abang keduaku terus menarik tanganku. Kalau tak tarik pun memang aku nak beredar dari situ.

“Safa! Saya minta maaf!” Dzihni yang menghadang laluan kami memang menguji kesabaran.

“Maaf, bila saya nampak Safa dengan lelaki lain otak saya terus kosong dan saya terus tuduh melulu. Safa, saya minta maaf. Tolong jangan benci saya lagi..” Kelu lidahku melihatkan Dzihni yang tampak begitu lemah dihadapanku sekarang. Adui apasal semua orang yang aku jumpa akan buat cerita sedih depan aku ni?

“Hmm dahlah bro, kami pun dah nak balik dah ni.” Abang sulungku menepuk bahu Dzihni perlahan.

“Saya minta maaf kat semua. Maafkan saya.” Dzihni menundukkan wajahnya membuatkan aku bertambah kesian.

“Yelah. Dah kau pun baliklah. Dah lewat dah ni.” Akhirnya bersuara juga abang Wan aku tu. Walaupun dengan nada yang agak menjengkelkan tapi kira okeylah dari dia buat senyap je.

“Sekejap, kau balik naik apa ni?” soal abang sulungku prihatin.

“Naik tren. Tadi saya datang dengan kawan tapi diorang dah balik dah. Okeylah saya gerak dulu. Assalamualaikum.”

“Balik dengan kami jela. Lagipun ada tempat kosong lagi. Kau duduk mana?” pelawa abang keduaku.

“Seksyen 14 PJ.”

“Alah dekat juga dengan rumah kami. Jomlah!” Abang sulungku menarik Dzihni untuk balik bersama kami. Okey mereka lupa akan sesuatu...

“Abang Wan!”

“Ye darling?”

My mochi..” Aku yang serius cakap nak pergi beli mochi boleh pula diorang ni lupa! Aish dahlah payah nak cari!

“Ala sorry darling, abang Wan lupa. Jom..jom kita beli satu kedai pun boleh,” gurau abang keduaku sebelum memaut bahuku.

“Oh jangan pelik dengan dia tu. Safa tu je adik perempuan kami so si sengal ni memang suka manjakan dia,” terang abang sulungku kepada Dzihni yang hanya ketawa dengan gelagat kami.

“Biasalah tu.” Dzihni melempar senyum kepadaku membuatkan aku terpaku seketika. Ehey pelik bebenor aih! Orang yang selalu tunjuk muka ketat sekali senyum memang nampak sangat.......whoops! Jaga hati dan pandangan wahai Safa Mawiyah!



Aku tak tahu sihir apa yang si Dzihni tu pakai sampai kedua-dua abang aku yang selalu macam samseng bila berdepan dengan mana-mana lelaki yang mendekati aku boleh kamcheng dengan dia. Sampai kadang-kadang abang Wan aku pun dah macam kurang beri perhatian kat aku sebab seronok pergi melepak dengan Dzihni. Abang sulung aku sibuk uruskan syarikat dan sudah berkeluarga lagilah payah luangkan masa sangat dengan aku. Boleh pula dia tambah dengan aktiviti dengan si Dzihni, lagilah aku ni kurang mendapat perhatian! Nak tak nak, kalau nak luangkan masa dengan abang-abang aku, aku kena ikut sekali masa diorang beraktiviti dengan Dzihni poyo. Huh!

Oopps, sorry.” Aku yang terlanggar bahu seseorang ketika hendak pergi membuang sampah segera mengucap maaf. Bila orang itu berpaling, aku terus terdiam.

“Safa? My dear Safa Mawiyah?”

“Ryan?”

“Alhamduleellah! Finally I found you! I’ve been looking for you at all this time my dear.” Lebar senyumanku mendengarkan kata-kata sahabatku ini. Jejaka mat salleh yang menjadi sahabat ketika aku berada di Australia.

“Safa, I’m a Muslim now. So you’re alone?” soalnya dengan mata yang bercahaya-cahaya. Lagaknya bagaikan budak-budak dapat gula-gula.

“Alhamdulillah. I’m with my brothers. What brings you here Ryan?” sungguh aku merindui sahabat yang sanggup mempertahankan aku ketika aku dihina oleh seorang lelaki Vietnam yang menuduh aku dan keluargaku sebagai pengganas semata-mata aku seorang Muslimah dan memakai tudung labuh walaupun ketika itu dia tidak mengenaliku dan bukan Islam.

I’m working with Mercedes Benz now and I’ve been stationed here for about three months. You didn’t open your email? I’ve been sending you emails my dear.”

Sorry..forgot to give you my Malaysian number.” Perbualan kami terganggu apabila abang-abangku dan Dzihni mendekatiku dengan pandangan ‘Siapakah?’.

“Ryan, meet my brothers and this is my ex-schoolmate.” Nak tak nak kena juga aku perkenalkan si Dzihni kepada Ryan. Pelik pula si Ryan nanti sebab aku sudah memberitahunya yang aku cuma ada tiga orang adik beradik.

“Assalamualaikum, I’m Ryan Frederick Abdullah.” Ryan menghulurkan tangan untuk bersalaman.

“Waalaikumussalam,” jawab mereka bertiga serentak dan mengenalkan diri masing-masing ketika bersalaman dengan Ryan.

Okay, got to go my dear. Anything I will call you okay? Take care my dear. Assalamualaikum” Ryan meminta diri setelah berbual panjang dengan kami. Aku menjawab salamnya dan menghantar pemergiannya dengan pandangan.

My dear?” perlahan Dzihni mengajuk panggilan Ryan kepadaku. Cukup perlahan tapi masih dapat didengari oleh aku dan abang-abangku.

“Nampaknya kau ada competition,” ujar abang Sayf sambil menepuk-nepuk bahu Dzihni.

Boyfriend darling ke?” soal abang Wan aku setelah kami mengambil tempat duduk sementara menunggu giliran untuk membuat aktiviti musang terbang aka flying fox huhu...

“Kenapa?” Malas aku mahu menjawab soalan abang Wan sebab Dzihni dari tadi macam terlebih ‘menyibuk’.

“Abang Wan tak benarkan! Nanti dia bawa darling balik Australia!” Hmm paranoid abang aku ni.

"Dzihni kan adik baru abang Wan? Safa tak ada pun tak ada beza kan?” Ambik kau! Ni mesti pasal aku tengah hormon tak stabil. Kalau tak mana reti aku nak merajuk bagai.

“Laa..merajuk ke budak ni? Meh abang peluk meh!” Abang sulungku sengaja mendepakan tangannya sambil mendekatiku. Aku menolaknya sebelum beredar dari situ. Kebetulan sudah tiba giliran aku untuk ‘terbang’.



“Safa, mari sini.” Aku mendekati papaku yang memanggilku. Kelihatan mama dan abang-abangku tersenyum memandangku.

“Kenapa papa?” soalku sambil mengambil tempat disebelah mamaku.

“Macam ni, ada orang nak hantar rombongan meminang. Safa ada siapa-siapa tak sekarang?” Aku memandang wajah papaku dengan pandangan meminta penjelasan. Apakah? Kerja pun belum!

“Siapa ni papa? Jangan main-mainlah. Safa tak sedia lagi.”

“Safa, dari mata papa kamu dah sedia. Agama papa dah ajarkan dari kecil, pelajaran sampai ke Australia papa hantar.”

“Kenapa tiba-tiba suruh Safa kahwin? Abang Wan pun tak kahwin lagi.” Abang Wan hanya tersenyum mendengarkan aku menyebut namanya. Yela, dah dia lagi tua dari aku pun tak kahwin lagi, kenapa macam nak cepat-cepat kahwinkan aku?

“Abang Wan kamu lelaki jadi tak kisah sangat lambat kahwin pun. Safa seorang je anak perempuan papa dan papa risaukan Safa. Anak perempuan elok dikahwinkan awal supaya ada yang menjaga. Papa tengok bakal suami kamu itu pun dari keluarga yang baik-baik.” Aku memandang wajah mama dan abang-abangku dengan muka risau. Siapa tak risau kalau tiba-tiba disuruh kahwin. Terdetik juga dihati yang mungkin perangai aku tak semengah mana sampai papa nak kahwinkan aku cepat-cepat. Tapi....mana pernah aku buat tak benda tak senonoh? Keluar pun dengan abang-abang sendiri, kalau tidak memang aku dirumah sahaja. Belajar memasak dan menjahit dengan mamaku. Memang keperempuanan sungguh!

“Jangan risau. Papa pilihkan lelaki terbaik buat kamu, Safa.” Aku menunduk apabila papa sudah memberi kata putus.

‘Kahwin jela..’ bisik hatiku yang bagaikan redha dengan keputusan ibubapaku. Pasti mereka sudah memikirkan segala kemungkinan sebelum membuat keputusan, bukan?


Majlis perkahwinan belah aku diadakan di Hotel Istana Kuala Lumpur. Cadangan oleh abang Wan aku yang sanggup keluarkan belanja besar untuk majlis aku. Pergh! Macam tak percaya ini abang yang hari tu beriya-iya tak mahu bagi aku kahwin. Rasanya mesti terer bakal suami aku ni sebab boleh pengaruh abang Wan manja aku. Siapakah bakal suami aku ini? Ketika majlis pertunangan dulu, hanya ibubapa dan saudara-maranya sahaja yang datang. Cincin disarungkan oleh bakal ibu mertuaku yang tengok mukanya sahaja aku dah rasa tenang. Alhamdulillah..takut bebenor aku dengan kisah-kisah ‘ngeri’ mak mertua yang aku selalu tengok dalam filem tak pun drama tempatan. Muka bakal suami aku tu memang aku tak pernah tengok sebab mulut aku terlepas cakap yang aku tak mahu tahu siapa bakal suami aku sebelum nikah sebab yakin dengan pilihan ibubapaku. So sekarang kenapa tiba-tiba beriya nak tahu siapa dia wahai Safa Mawiyah? Huhu boleh pula kad kahwin pun aku tak mahu tengok..ahaha nasib kaulah Safa...

Upacara akad nikah diadakan diatas pentas disediakan. Aku mengambil tempat dibelakang. Bersimpuh bersama mama dan bakal ibu mertuaku. Untuk pakaian, abang sulung aku yang taja. Memang dia cari yang betul-betul ekslusif tapi masih mengikut syarak. Mahu kena belasah dengan papa kalau dia pilih yang bukan-bukan! Jubah putih dengan lace dan dihiasi kilauan kristal Swarovski. Tudungku juga berwarna putih dan diletakkan veil diatasnya. Tangan aku mula sejuk dan detak jantung semakin laju. Masih tak percaya yang aku bakal bergelar seorang isteri kepada lelaki yang tidak aku kenali namun aku tahu yang tak mungkin aku boleh melarikan diri sekarang.

“Tenang Safa, banyakkan beristighfar.” Mama mengenggam tanganku yang sejuk. Mungkin dia perasan yang aku sedang gementar. Bakal ibu mertuaku juga senyum menenangkan aku.

Dari jauh aku melihat seorang lelaki lengkap berbaju Melayu berwarna putih dan bersampin songket naik ke atas pentas. Mukanya kurang jelas kerana ada cahaya silau dari belakang. Ohoi dah macam cerita apa entah! Dia lantas mengambil tempat membelakangiku. Tak lama kemudian papaku naik ke pentas ditemani oleh abang-abangku. Dah macam bodyguard aku tengok diorang berdua orang tu! Dengan lafaz basmallah, aku dinikahkan dengan......................


Malam itu...

Serius kalau boleh lari tanpa memalukan kedua keluarga memang aku dah lari dah! Pakaianku sudah kutukar dengan baju yang disediakan. Memang rasa nak berselubung dalam selimut aje bila tengok biasan pada cermin setelah aku mengenakan pakaian tidurku tadi.

Pintu yang dikuak dari luar membuatkan aku melompat naik ke atas katil. Wajah lelaki yang berjaya menjadi suamiku dengan sekali lafaz aku pandang dengan pandangan geram.

“Assalamualaikum isteri abang.” Dia memberi salam dengan senyuman lebar. Terasa diri bagaikan diejek dengan panggilan itu namun aku cuba menyabarkan diri. Apa kes aku boleh ‘terkahwin’ dengan Dzihni poyo ni?! Inikah pilihan terbaik ibubapa aku? Apa-apa pun salam tetap aku jawab.

“Safa marah?”

“One word. Why?” soalku dengan wajah masam. Haish baru hari pertama aku dah buat dosa dengan suami sendiri.

“Safa tak redha dengan perkahwinan ini?” Soalan dibalas soalan pula! Benda yang paling aku pantang tapi terbantut sikit marahku apabila dia menayangkan muka kecewa. Alahai kenapalah hati aku ni lembut sangat?

“Saya redha tapi saya nak tahu kenapa awak nak kahwin dengan saya?” mukaku mula kendur dan aku menyandarkan tubuh pada kepala katil. Cuba menenang diri dan menerima hakikat.

“Masih tak perasankah yang saya sukakan awak dari dulu?” Hah?! Mataku membulat. Seingat aku dia ni garang tahap babun aje. Bila masa pula dia tunjuk suka kat aku ni?

“Tak payah nak mengarutlah Dzihni. Dulu awak panggil saya bengap dan murahan. Apa kes tetiba suka saya pula ni?” Ingatlah wahai lelaki yang perempuan ini memorinya 100TB!

“Mari abang ceritakan kat Safa pasal budak lelaki yang garang tapi pemalu dengan budak perempuan jatuh cinta pandang pertama.” Dia mengambil tempat disebelahku sambil merapatkan jarak kami. Oh Cik Jantung, jangan berdegup kencang sangat boleh?

“Kali pertama abang nampak Safa masa sekolah dulu bila Safa beratur beli buku di koperasi. Safa sangat kecil sampai tertolak ke belakang oleh murid-murid lain yang berebut-rebut nak cepat. Tapi abang tengok Safa hanya diamkan dan siap tolong seorang murid perempuan kutipkan buku yang terjatuh. Masa tu hati abang mula terdetik untuk lebih mengenali Safa.” Teringat aku dengan suasana koperasi sekolah yang selalu sesak dengan murid-murid pada waktu rehat. Nak tak nak kena tempuh juga sebab hanya disitu sahaja ada menjual buku berlogo sekolah.

“Kali kedua ketika abang nak membeli makanan di kantin. Safa makan roti sendirian di satu sudut. Ada seekor kucing kurap mendekati dan Safa terus bagi kucing itu makan. Apa yang buat abang makin sukakan Safa, bila Safa tak geli mengusap kucing kurap itu walaupun ramai menunjukkan muka jijik. Abang senyum pada Safa tapi Safa tak memandang muka abang sebab sibuk mengusap kucing kurap tu.”

“Abang tetapkan pada hati abang yang abang akan cuba mendekati Safa tapi...” Aku mengesan sedih diwajahnya tapi aku tak tahu nak buat apa.

“Abang nampak ada budak perempuan terhendap-hendap dari tembok asrama. Sebagai ketua asrama, abang bertanggungjawab untuk menahan pesalahlaku sebab abang ada terima aduan dari budak-budak abang yang mereka rasa diri mereka diintai.” Aku menahan tawa memikirkan lelaki pun rasa seram juga apabila diintai rupanya.

“Abang cepat-cepat turun dari bangunan asrama dan betapa terkejutnya abang bila nampak Safa disitu.” Dia menelan liur sebelum menyambung cerita.

“Marah dan kecewa teramat sangat sampai abang menghamburkan kata-kata yang buatkan Safa ucap benci pada abang. Abang terduduk melihatkan Safa yang sudah lari dengan tangisan. Nasib baik Fadhil ada dan dia yang bantu abang untuk bangun semula. Bila Zara mengaku lagi abang rasa macam nak pitam sebab Safa dah tak ada dan abang rasa macam tak akan ada peluang lagi dengan Safa.” Aku mengesan matanya yang sedikit berkaca. Aduh janganlah nangis sebab aku gerenti yang aku akan nangis lagi kuat kalau dia menangis sekarang!

“Jumpa sahaja Safa di majlis Fadhil, hati abang melonjak gembira tapi mungkin abang salah langkah sebab terus aje panggil Safa budak cengeng dan makin canggung bila Safa buat macam tak kenal abang langsung.”

“Hati abang bertambah sakit bila tengok abang Wan datang dan peluk Safa depan mata abang. Masa tu abang tak tahu yang itu abang kandung Safa. Makin parah sakitnya bila ternampak adegan mesra kat Pavilion. Tapi alhamdulillah, hati abang kembali lega bila dapat tahu yang mereka mahram Safa. Bila baru aje nak lega, datang pula Ryan yang panggil Safa my dear. Woo hati abang ni rasanya dah berplaster 10 lapisan! Takut punya pasal, abang bincang dengan abang Sayf dan abang Wan. Tapi ingat senang ke diorang nak bagi permission? Macam-macam test diorang bagi kat abang dan alhamdulillah abang lepas tu yang terus call papa cakap abang nak meminang anak gadisnya. Papa pula test bab fardhu ain dan dia suruh abang hafaz surah al-Kahfi depan dia. Nasib baiklah abang memang dah biasa baca al-Kahfi tiap-tiap Jumaat. Abang bersyukur sangat dapat mengahwini Safa yang merupakan cinta pertama abang dan insyaAllah yang terakhir. Sudikah Safa Mawiyah binti Safiuddin menjadi isteri Dzihni Harith bin Zahran?” Mata bertentang mata. Mustahil aku tak tersentuh dengan luahannya. Tak sangka dia memendam rasa selama ini. Dimatanya aku hanya dapat melihat wajahku. Mata yang cantik dan berwarna coklat gelapnya membuatkan aku semakin tenggelam didalamnya. Perlahan aku mengangguk dan mengukir senyum.

“Terima kasih Safa! Abang cintakan Safa seikhlas hati abang selepas Allah, Rasul dan ibubapa abang.” Luah Dzihni lagi. Pantas dia menarik tubuhku ke dalam pelukannya. Hangat dan selesa. Hatiku berbunga dan sesungguhnya aku bersyukur diatas nikmat cinta yang Allah kurniakan terhadap aku. Apa lagi yang aku mahu? Keluarga yang menyayangiku, mertua yang sejuk mata memandang dan kini dah ada suami yang mencintai Allah. Alhamdulillah. Terima kasih ya Allah!

“Abang cintakan Safa sangat-sangat,” lafaznya sebelum memadam lampu dan membaca doa. Sesungguhnya aku sudah jatuh cinta dengan Dzihni Harith!


-----------------------------------------------------------------------------------------------------------

Cerpen paling panjang saya rasa huuhuu..okey sila layan cerpen ni sementara tunggu saya nak update IRA okey? Bawak bersabar~ (^-^)

Monday, June 16, 2014

Cerpen Cabaran Terbuka: Si Jahat

taken from here  

“Kau jangan nak tunjuk gangster kat sini okey? Aku taiko kat sini jadi sila respect aku faham!” Wajah sahaja bengis tapi badan kurus keding. Sekali aku lesing mahu masuk hospital! Tapi disebabkan aku baru sahaja bertukar ke sekolah ni baik aku buat baik-baik dulu. Malas aku nak bertukar sekolah lagi.

“Kau budak tingkatan berapa?” soal si ‘taiko’ sambil menyilang tangan ditubuh.

“Tingkatan lima,” balasku dengan muka selamba. Mahu terperanjat muka masing-masing. Mungkin disebabkan muka aku yang tak menampakkan usia, maka mereka senang-senang sahaja mahu membuli. Tak tahu yang aku ditukarkan sekolah kerana kes membuli.

“Kau jangan nak tipu kitorang! Muka macam ni tingkatan lima?” Ek eleh kalau akulah, lantaklah kalau kau 30 tahun sekalipun! Kalau nak belasah apa kira?

“Woi apa korang buat ni!” jerit seorang budak perempuan yang bertudung biru. Oh pengawas rupanya.

“Cik pengawas, kalau kau tak nak kena dengan kitorang baik kau blah!” ugut si ‘taiko’ dengan muka konon ala-ala Genghis Khan.

“Apa ni? Jangan nak membuli budak baru!” seorang lagi pengawas perempuan datang lantas menengking si ‘taiko’. Bertudung labuh dan boleh dikategorikan gadis yang tinggi lampai. Wajah pengawas yang lagi sorang ni memang comel gila!

“Bos, baik kita blah bos. Tu adik Ikmal. Mati kita kalau si Ikmal ingat kita buli adik dia.” Nasihat seorang pengikut si ‘taiko’.

“Ikmal? Blah weh!” lintang-pukang si ‘taiko’ berlari sebaik sahaja mendengar nama yang disebut oleh si pengikut. Ceh, samseng taik kucing!

“Weh kau okey tak ni? Nama aku Wirdatul Husna dan yang ni Myra Humairah. Kau budak baru ye? Maaflah diorang tu kalau ada budak baru masuk je terus nak tunjuk terer padahal hancus. Mari kami bawa ke bilik guru.”

“Boleh aku tahu kenapa diorang takut sangat dengan Ikmal?” Hanya Wirdatul Husna itu sahaja yang tersenyum dengan soalanku manakala Myra Humairah pula menayangkan muka tak selesa.

“Kau akan tahu nanti. Mari!” Aku hanya menurut setelah kedua-duanya sudah jauh bergerak ke hadapan.Aku memerhatikan seni bina dan landskap sekolah yang boleh dikatakan sekolah terbaik di negeri ini. Dengan pengaruh ayah tiri aku, senang sahaja aku dapat bertukar ke sini. Huh dunia!

“Kau ingat ni pengawas sekolah ni bibik kau ke apa?! Tengking sesuka hati padahal sendiri yang buat salah! Lari sepuluh pusingan dalam masa seminit! Kalau tak lepas buat sampai boleh!” bunyi pekikan ala Hitler seorang pengawas lelaki di padang mengerunkan mereka-mereka disitu. Kalah lipas kudung pelajar-pelajar lelaki yang didenda berlari.

“Oh kalau nak tahu, tu la Ikmal. Dia ketua pengawas yang paling berpengaruh dalam sejarah sekolah. Cikgu-cikgu sini memang serahkan kuasa kat dia. Jangan cari pasal dengan dia okey?”

“Husna, awak cakap macam abang saya tu kejam sangat. Dia garang pada yang tak patuh peraturan sahaja. Dia baik sebenarnya.” Aku memandang pengawas tinggi lampai itu. Oh backing abang dia.

“Aku Murshid. Lupa pula nak kenalkan diri tadi. Aku kena tukar sekolah sebab kes membuli.” Membulat mata si Wirdatul mendengarkan sebab aku menukar sekolah.

“Huh! Rupanya kau sama je dengan diorang tadi! Buang masa kami tolong kau!” menjengil mata si Wirdatul Husna memandangku. Huh perempuan kerek!

“Aku tak rasa aku ada jerit minta tolong tadi,” balasku dengan nada yang menjengkelkan.

“Husna, Murshid. Janganlah gaduh! Murshid, saya rasa ada sebab awak buat macam tu kan? Sebab tadi saya tengok awak tak balas pun apa yang diorang cakap. Yang lepas tu tak payah nak ingat lagi. Masa sekarang ni yang penting. You can turn over a new leaf right?” Woah terkedu terus aku dengan reaksi pengawas tinggi lampai ini. Oh aku rasa aku dah jatuh cinta!




“Psst Humairah psst.” Dah macam pengendap apa entah aku sekarang ni. Hadiah yang aku beli khas untuk gadis yang berjaya mencuri hatiku dibalut kemas dengan kertas pembalut hadiah. Malulah aku kalau orang lain nampak! Muka macho tapi cair gila bila berdepan dengan Cik Pengawas tinggi lampai ini.

“Eh Murshid! Buat apa kat sini?” Oh Myra Humairah, nasib baik kau duduk dekat tepi tingkap. Aku hanya mampu tersengih. Siapa tak pelik kalau tengok aku mencangkung tepi kelas elit sekolah ni? Hanya budak-budak yang IQ luar biasa sahaja yang dimasukkan ke kelas elit. Aku? Hehe walaupun aku macam budak tak ada harapan tapi aku budak kelas pertama tahu? Nak tambah poyo, aku pelajar terbaik Matematik Tambahan dan Fizik dalam sekolah. Tak dapat masuk kelas elit sebab masalah disiplin dengan aku yang tak berapa suka matapelajaran Kimia.

Happy birthday. Ni hadiah dari aku. Bukalah.” Nasib baiklah tak ada cikgu. Kalau tak sampai aku kering aku kat luar ni dia takkan hiraukan aku punya! Pernah je sampai demam-demam aku mencangkung kat luar dengan hujan lebat tapi dia tak perasan sebab terlalu fokus dengan pelajaran yang diajar guru. Huhu esoknya aku masuk wad. Tapi tak apa sebab dia datang melawat dengan abangnya..erk!

“Terima kasih Murshid.” Woo bersinar-sinar muka dia apabila tersenyum. Dia ni pendiam dan jarang senyum. Dekat sekolah ni, tak ramai yang berani dekat dengan dia sebab takutkan abang dia yang kejam kalah Adolf Hitler!

“Humairah, ni pensil ajaib tau! Setiap kali aku pakai pensil ni, aku mesti dapat markah penuh. Walaupun kau pandai, tapi aku nak bagi benda yang paling aku suka kat kau. Tapi jangan percaya bulat-bulat nanti jadi syirik la pula,” gila kalut aku bercakap sampai melalut-lalut. Dia hanya mengangguk.

“Baiklah Murshid, baik awak balik ke kelas sebab sekejap lagi cikgu akan masuk.” Dia memberi salam sebelum menutup kembali tingkap. Hmm kelas elit ni istimewa sikit sebab kelas mereka sahaja berhawa dingin dan memakai tingkap gelongsor. Kelas kami yang biasa-biasa ni takat pakai kipas tiga biji dan tingkap biasa. Salah satu cara sekolah nak menggalakkan para pelajar belajar pandai-pandai dan jadi exceptional macam pelajar-pelajar elit.

Aku sangkakan hubungan baikku dengan Myra Humairah akan berkekalan tapi..

“Amboi kau Murshid! Mesra je aku tengok dengan adik Ikmal? Awek kau ke?” Fahmi, rakan sekelasku bertanya sambil menghulurkan pinggan yang diisi sekeping pizza kepadaku. Punya sengal budak Fahmi ini siap order pizza untuk dihantar ke sekolah sebab tiba-tiba tekaknya rasa nak makan. Mahu tercengang pakcik guard tadi.

“Kenapa?”

“Kau tahukan dia tu sebenarnya ramai gila yang minat termasuklah aku tapi takut dengan abang dia punya pasal, ramai senyapkan je.” Gila berselera budak tu makan pizza sambil bercerita.

“Betul ke ramai yang suka dia?”

“Ye..kau tak perasan ke waktu birthday dia hari tu satu beg besar hadiah dia bawa balik? Ikutkan kejam si Ikmal, mahu je dia buang tapi Humairah tu baik dan terima aje siapa bagi hadiah kat dia pun.”

“Macam mana kau tau?” soalku lagi.

“Aku pernah tumpang diorang balik tahun lepas dan kebetulan masa tu birthday si Humairah. Terbantut terus niat aku nak bagi hadiah bila si Ikmal ugut nak buang semua hadiah.” Aku teringat akan hadiah yang aku berikan kepadanya. Apalah sangat nilai hadiah itu kalau nak dibandingkan dengan hadiah-hadiah budak-budak kaya kat sini? Mengingatkan tentang itu membuatkan aku tiba-tiba menjadi marah. Pizza yang masih berbaki aku campakkan ke lantai. Fahmi yang terkejut hanya diam membisu.

“Ah aku tak peduli! Humairah tu awek aku! Mati kalau ada yang nak dekat dengan dia!” Entah macam mana boleh pula si Husna dengan Humairah tiba-tiba muncul. Merah padam muka si pujaan hatiku membuatkan aku serba tak kena.

“Husna mari kita pergi. Murshid kutip balik sampah yang kamu buang.” Myra Humairah berlalu meninggalkan aku dan Fahmi yang masih dalam keadaan terkedu. Sejak dari hari itu, dia sudah tidak mempedulikan aku lagi dan semakin teruk selepas aku membuat onar pada pelajar OKU yang paling istimewa disekolah kami.






Lima tahun berlalu....

“Murshid, awak masuk pertandingan kali ini?” tanya Chiaki. Aku yang kini melanjutkan pelajaran ke Universiti Tokyo memang aktif dan sering mengambil bahagian dalam setiap aktiviti yang diadakan baik oleh fakulti atau antara universiti. Gembira kerana disamping mendapat pengalaman, dapat juga menimba sedikit sebanyak ilmu orang Jepun yang terkenal dengan sifat gigih mereka.

“Mestilah masuk! Saya sedang siapkan motherboard. Kamu?” Berada didalam Department of Systems Innovations dibawah fakulti kejuruteraan memerlukan pelajar yang sentiasa pro-aktif dalam mencipta sesuatu yang baru yang boleh dimanfaatkan.

“Oh kali ini saya tak masuk sebab nak tumpukan perhatian untuk projek tahun akhir.” Aku hanya mengangguk. Aku tak risau tentang projek tahun akhir kerana aku sudah siapkan hampir kesemuanya dan sekarang aku perlukan lakukan sesuatu untuk memastikan otakku sentiasa berjalan.

“Kali ini awak buat apa?” Chiaki mendekatiku sambil membelek kertas blueprint.

“Benda yang senang sahaja. Robot yang mengingatkan pesakit untuk makan ubat mengikut waktu dan dose yang ditetapkan,” terangku. Memang lain sungguh dengan apa yang selalu aku lakukan tapi ini adalah cara untuk melepaskan tekanan.

“Menarik. Baiklah saya balik ke hostel dulu. Semoga berjaya.” Aku menyambung kerja setelah menghantar Chiaki keluar dari bilik kerjaku.





Tiba di hari pertandingan, ramai peserta yang hadir dan rekaan mereka hampir membuatkan aku menyorok robot rekaanku. Walaubagaimanapun, ada sesetengah mereka yang rekaan sudah bagus tapi bermasalah dari segi teknikal dan kurang praktikal. Apa kejadah robot saiz Optimus Prime tapi tugasnya hanya membaja tanaman. Isk kutuk orang pula! Ketika sesi penilaian, mataku tertumpu pada seorang pelajar perempuan tapi tak lama kerana tiba-tiba dia hilang dari pandangan. Hmm macam kenal..

Congratulation Murshid! As expected from a special scholarship student. Keep up tha good work!” Aku mengucapkan terima kasih sebelum beredar dengan hadiah yang diterima. Sijil akan diberikan ketika  perhimpunan antara fakulti nanti.

Tomare!” jerit seorang perempuan dari arah belakang dan apabila aku berpaling aku hanya nampak tapak kasut. Apakah?! Terus gelap-gelita duniaku..





Putih. Mataku perlahan-lahan kubuka. Aku kat mana ni? Macam hospital..

“Err hai? Maaf tadi saya tersilap sepak orang.” Okey aku dah ingat. Aku pengsan sebab kena sepak dengan seorang perempuan dikepala. Fuh terasa bergegar sekejap otak aku. Sekejap kenapa muka dia ni macam kenal je?

“Wirdatul Husna?” soalku apabila mengecam wajah dihadapanku. Subhanallah semakin cantik dia sekarang tapi..perangai ganas masih tak berubah-ubah.

“Err ni siapa? Sorry tak ingat.” Hmm tak apalah bukannya aku ni budak popular pun kat sekolah dulu.

“Murshid. Tak ingat lagi?”

“Ya Allah! Murshid? Maaf saya betul-betul tak cam awak sebab awak dah hen..” segera dia menekup mulutnya. Sekejap. Tadi dia nak cakap apa? Apasal aku rasa macam bunga sakura tengah berkembang mekar dalam hati padahal tengah musim sejuk? Adakah ini kesan akibat disepak tadi?

“Husna buat apa kat sini? Belajar ke?” soalku setelah mahu dua minit juga kami berdiam diri.

“Saya belajar di TMU. Tadi saya pergi jalan-jalan tengok pertandingan rekacipta. Boleh pula masa balik ada orang curi beg saya. Padahal penuh dengan buku je. Kejar punya kejar tu yang tadi tersepak awak. Nasib baik ada orang lain tolong kejarkan pencuri tadi.”Husna siap tunjuk beg bukunya kepadaku. Aiyo Cik Husna, beg buku pun tapi jenama Longchamp siapa tak nak curi?

“Murshid pun belajar kat sini ke?”

“Haah kat Todai. Saya kat mana ni sekarang?”

“Ni klinik universiti saya. Tadi saya dah minta kawan saya tengokkan. Nasib baik tak ada apa-apa. Tapi kalau Murshid ada ramai pening-pening lagi atau rasa nak muntah. Beritahu saya ye?” terpaku 10 saat aku bila dengar si Husna ni cakap lembut-lembut. Comel gila dia sekarang! Cermin mata dengan pendakap gigi dah tak ada. Tudung labuh tak ada extra bonggol dibelakang. Memang menepati ciri-ciri wanita idaman..ehey~

“Murshid? Awak okey tak ni?” soalnya cemas. Macam mana tak cemas tiba-tiba aje aku terdiam huhu..

“Okey je. Baiklah Husna. Saya rasa saya dah okey. InsyaAllah lain kali kita jumpa ye.” Aku bangun dari katil pesakit. Beg dan hadiah aku tadi aku ambil. Lama-lama kat sini mahu naya permainan perasaan ditambah dengan kehadiran yang ‘ketiga’.

“Murshid, ni nombor saya. Kalau ada rasa sakit ke apa. Telefon saya ye?” Sehelai kertas diberikan kepadaku. Aku mengangguk dan lalu memasukkan kertas yang diberi ke dalam beg.


Beg buku Husna. Source UK Longchamp  


Cuti semester bermula. Tak seperti pelajar luar yang lain, aku tak pulang ke Malaysia. Aku lebih suka tinggal disini dan bergaul dengan penduduk setempat. Buat apa belajar dinegara orang tapi tak mahu bergaul dan mempelajari adat serta nilai hidup mereka? Bukan aku tak bergaul dengan pelajar Malaysia yang lain, cuma aku lebih suka bercampur dengan ramai orang.

Permandangan teluk Tokyo yang terletak di selatan wilayah Kanto pada waktu pagi merehatkan mindaku. Cuti-cuti beginilah aku akan bermusafir di bumi Jepun. Dulu ketika selepas SPM, aku mengambil kursus bahasa Jepun sebab aku memang bertekad mahu melanjutkan pelajaran di negara matahari terbit ini. Kelihatan Shimizu TRY 2004 Mega Pyramid yang gah diatas teluk Tokyo. Projek yang menjadi penyelesaian kekurangan ruang di Jepun. Struktur binaan yang 12 kali lebih tinggi dari piramid Giza dan merupakan terbesar yang dibina dalam sejarah peradaban manusia.

“Murshid?” Aku menoleh ke arah suara yang memanggil namaku. Oh Husna rupanya. Disebelahnya ada seorang lelaki yang aku kira berumur dalam lewat 40an.

“Papa, inilah kawan Husna yang belajar di Todai tu.” Oh papa dia rupanya. Lega sikit.

“Assalamualaikum. Saya Murshid.” Aku memberi salam sambil menghulurkan tangan untuk bersalaman.

“Waalaikumussalam. Oh Murshid,nama pakcikAzhad.” Pakcik Azhad menyambut huluran tanganku.

“Pakcik kerja dekat sini ke?” soalku ramah.

“Tak. Kebetulan pakcik ada seminar disini tu yang lawat Husna sekali. Kamu nak ke mana ni?”

“Saya cadang nak pergi Shibuya lepas ni saja nak jalan-jalan beli bekalan nak travel.” Nasib baiklah papa Husna ni ramah kalau tak mati akal juga aku.

“Oh kebetulan kami pun nak ke sana. Marilah sekali, pakcik ada sewa kereta.” Aku mengangguk setuju. Tak sampai hati pula nak menolak lagipun apa salahnya kalau dah sama arah.

Di Shibuya, kami berjalan-jalan di pusat beli-belah Tokyu. Aku pun pelik macam mana aku boleh terikut sekali teman si Husna beli barang. Nasib baiklah dia bukan jenis perempuan yang kuat shopping kalau tak naya aku. Papa dia tiba-tiba dapat panggilan dari rakan sejawat yang memaksa dia kembali ke tempat seminar. Nak tak nak aku kena temankan si Husna ni. Bahaya kot perempuan jalan seorang diri di bumi asing ni dan atas amanah papa dia juga aku kena pastikan budak ni balik ke TMU lepas beli barang. Memang habis beli barang aku dengan dia tak adanya aku nak melencong, aku hantar dia ke TMU sebelum balik ke hostel aku. Teringat aku pasal peristiwa sengal si Husna ni..

“Murshid, kenapa ramai orang muda pergi tempat tu? Macam menarik je.” Aku melihat ke arah tempat yang ditunjuk oleh Husna. Mak aih macam mana nak jawab ni?! Love Hotel Hill. Tempat dimana pasangan kekasih berhenti ‘berehat’ seketika. Adui Husna, aku ni nampak aje macho tapi pemalu tahu?

“Err Husna, kita pergi tempat lain jom.”

“Murshid, kenapa tak jawab soalan?” Husna menayang muka ingin tahunya kepadaku. Comel memag comel tapi aku yang serba-salah nak jawab macam mana dekat dia ni. Haduilah...ah beritahu jela!

“Husna tempat tu banyak love hotel. Faham-faham jela apa yang diorang buat kat situ.” Husna masih menayang muka blur kepadaku. Alahai kudusnya anak orang ni..

“Husna, diorang buat eksperimen biologi bahagian pembiakan.” Okey tak cara budak kejuruteraan macam aku ni bagi penjelasan? Kalau dia tak faham aku tak tahu nak kata apa dah. Muka dia yang memerah menunjukkan yang dia faham dengan penjelasan aku. Baguslah aku pun dah tak tahu nak kias lagu mana.




Sejak dari hari itu, boleh kata setiap kali dia ada soalan atau nak tanya jalan ke apa pasal Tokyo ni dia akan telefon atau sms aku. Aku yang rasa semakin suka pada dia terus memberitahu perasaan aku. Aku juga turut menelefon papa Husna meminta izin untuk berhubungan dengan anaknya dan dia bagi green light tapi dengan syarat kami kena nikah dulu. Aku yang memang tekad nak ke budak kudus itu terus meminta keluargaku di Malaysia untuk uruskan majlis kami. Ikutkan aku nak aje nikah dan kahwin di Tokyo tapi memikirkan tentang Husna, aku membuat keputusan untuk membuat majlis di Malaysia sahaja.





Merah jambu sahaja yang dapat aku lihat apabila mendongak ke langit. Bunga sakura yang cantik merimbun di Ueno Park membuatkan ia disenaraikan sebagai tempat popular untuk dilawati. Aku menolak stroller ke arah sebuah bangku yang kosong. Anakku yang berusia satu tahun sedang enak tidur didalam stroller kupandang dengan penuh kasih. Anak lelaki hasil perkahwinan antara aku dan Husna yang diberi nama Zahin Iman. Kami sekeluarga menetap di Tokyo setelah aku mendapat tawaran bekerja di Universiti Tokyo. Husna juga baru memulakan tugas di hospital universitinya. Syukur dengan rezeki yang Allah kurniakan kepada kami.

Telefon pintar yang berbunyi mematikan lamunanku.

“Assalamualaikum, abang nanti tolong belikan...” huhu panggilan telefon dari si isteri membuatkan aku tersenyum sendiri. Segala jenis barang keperluan dia sebut dan suruh aku beli. Terus terang cakap, manalah aku nak ingat semua?

“Waalaikumussalam. Sayang just hantar list nanti abang beli okey?”

“Oh hehehe okey-okey.”

“Sayang.”

“Hmm?”

“Aishiteru..” dan aku tahu mesti dia sedang senyum-senyum depan telefon dia sekarang. Hehehe...


***********************************************************************
Tomare = Berhenti.

p/s: Saya punya dah siap anda bagaimana? Mari2~rujuk syarat di sini
p/s 2: Shimizu TRY 2004 Mega Pyramid masih dalam proses pembinaan. Disebabkan cerita ini saya buat dari sudut masa depan maka saya anggarkan struktur ini sudah siap ketika itu. 
p/s 3: Cerpen ini adalah kesinambungan dari cerpen Si Cacat itu Suami aku huhu~

Sunday, June 15, 2014

Open challenge aka Cabaran Terbuka..ehey~



Assalamualaikum w.b.t, Hello~

Entah kenapa saya terfikir nak buat satu cabaran. Alah bukan cabaran apa pun, saja nak beramah-tamah dengan pembaca blog ini. Okey perlu difahamkan yang ini hanyalah untuk suka-suka dan sekali-sekala saya nak tengok juga sisi kreatif pembaca.

Okey butir-butir cabaran!

1. Buat cerpen dalam 1000 hingga 3000 (lebih pun tak apa) patah perkataan.

2. Gunakan perkataan : pensil ajaib, pizza dan piramid

3. Tak kisah nak nak letak berapa banyak watak sekalipun (^-^)

4. Letak link anda dibahagian komen. Kalau ada blog sendiri memang senang tapi kalau tak ada, boleh upload ke Google document dan share link di sini.

5. Tarikh tutup cabaran ialah 30 Jun 2014.

Macam mana? Jom? (^-^)

Sila sebarkan kepada rakan-rakan blogger yang lain supaya kita semua dapat membaca cerpen kreatif. Tentu seronok kan? Saja nak suka-suka~ (^-^)v

p/s: jika tak mendapat sambutan, mungkin saya akan depress seketika dengan mode mamat alien (duduk kat sudut dinding sambil peluk lutut)..

Friday, June 13, 2014

Cerpen: Oh Cik Pelik.

taken from here  

“Along! Bangun! Tolong hantar aku pergi sekolah.” Aku membuka sedikit mata sebelum menarik selimut. Aku yang sedang bercuti solat berasa malas sungguh untuk bangun awal. Sudahlah malam tadi aku bersengkang mata menyiapkan projek aku.

“Along...tolonglah!” Adik lelaki aku sudah mula hendak menangis. Ah sudah! Buruk betul kalau lelaki menangis. Tak pernah-pernah budak ni minta tolong sampai nak menangis. Aku bangun dengan malas lalu mengambil tuala untuk ke bilik mandi.

“Along, cuci muka lepas tu tukar baju jela. Aku dah lambat ni.” Aku mengangguk dengan permintaan adikku. Selesai menggosok gigi dan mencuci muka, aku segera keluar dari bilik mandi.

“Jom.” Aku yang sudah lengkap bertudung dan memakai sweater mengambil beg tangan sebelum kelaur dari bilik tidurku.

“Along! Takkan kau pakai macam ni?” soal adikku dengan muka tak percaya.

“Kau nak cepat kan?”

“Hish! Yela.” Si adik terpaksa akur dengan kakak yang sememangnya lain dari yang lain.

Tiba dipintu pagar sekolah, adikku terus berlari masuk ke dalam kawasan sekolah setelah bersalaman. Hmm biasalah kalau dah lambat. Aku memandu untuk pulang semula ke rumah.

Grruuukk.

Ah sudah! Perut aku dah mula berbunyi. Malam tadi disebabkan terlalu fokus dengan kerja aku terlupa langsung untuk makan. Elok pula ada gerai nasi lemak di tepi jalan yang aku lalui. Terus aku memberi isyarat ke kiri sebelum berhenti dan meletakkan kereta di tempat memarkir kenderaan.

“Makcik nak nasi lemak kerang tambah telur goreng,” pesanku setelah mengimbas sepintas lalu lauk-pauk yang ada. Makcik itu segera membungkus pesananku. Ketika aku hendak mengeluarkan wang dari beg tanganku, sebuah motorsikal menghampiri tempat aku berdiri lantas pemboncengnya meragut beg tanganku.

“Cik! Cik tak apa-apa?” soal makcik nasi lemak cemas. Mungkin risau kerana aku langsung tidak memberikan sebarang reaksi ketika diragut. Aku cuma menggelengkan kepala.

“Sekejap ye makcik, saya ambil duit dalam kereta.” Nasib baik kunci kereta dan telefon pintar aku letak dalam poket sweater. Setelah membayar duit nasi lemak, aku terus ke balai polis untuk membuat laporan.




“Sarjan Ali, malam tadi kita ada buat serbuan di rumah urut ke?” soal seorang polis lelaki yang lengkap berpakaian seragam. Aku hanya memandangnya dengan hujung mata sebelum menumpukan semula perhatian pada lakaranku. Aku tak pandai hendak menggambarkan karakter peragut tadi melalui percakapan maka aku meminta supaya mereka membenarkan aku melukis.

“Bukan Inspektor Hamdan, dia datang buat report.” Mungkin kerana aku hanya memakai sweater dan berkain batik lantas menyebabkan polis itu salah faham. Kain batik pun didalamnya aku ada pakai legging. Fesyen tidur aku memang begini.

“Okey nah.” Aku menyerahkan lakaranku kepada sarjan yang mengambil laporanku tadi.

“Subhanallah. Lukisan cik sangat teliti.” Aku hanya menayang muka selamba. Bakat yang dianugerahkan Allah kepadaku sejak kecil dan kini ia juga sebahagian dari mata pencarianku.

“Berdasarkan GPS tracker saya,dia berada di Klang Lama.” Aku menunjukkan tracker milikku kepada sarjan itu.

“Wah siap pakai tracker bagai, ada apa dalam beg tu?” soal si inspektor setelah mengerahkan anggotanya ke lokasi yang aku beritahu.

“IC, lesen, kad-kad bank, purse dan handphone lagi satu yang saya dah on GPS,” balasku tanpa memandang wajah inspektor itu.

“Banyak ke duit dalam purse?”

“Ada RM30. Beg tangan itu aje yang mahal rasanya.” Set beg tangan berjenama Hermès Birkin merupakan hadiah dari bekas teman lelakiku. Elok juga hilang, selama ini aku memakainya kerana berasa rugi jika dibiarkan buruk. Nak jual aku rasa seperti tak sopanlah pula sebab ia adalah pemberian orang. Hadiah perpisahan yang paling mahal didunia aku rasa. Aku mulanya menolak sebab aku tak kisah sangat pun dengan hubungan kami. Tapi dia berkeras kerana konon kasihankan aku yang ditinggalkan dek kerana mahu menumpukan perhatian pada pelajarannya. Dia kini sudah pun menyambung pelajaran di luar negara.

“Beg apa yang mahal sangat tu?” Aku hanya memandang inspektor itu yang sudah mahu masuk gear menyindir.

“Hermès Birkin.” Mahu tercengang mereka-mereka di balai mendengarkan jenama beg tangan yang aku pakai. Macam mana nak percaya? Pakai sweater dan kain batik tapi bawa Hermès Birkin? Memang macam mengarut tapi nak buat macam mana? Salahkan bekas teman lelaki aku yang terlalu kaya ajelah!

“Oh saya rasa mungkin ini dapat membantu,” lantas aku menghulurkan telefon pintarku kepada inspektor itu.

“Haish mungkin dia seronok sangat dapat rompak beg awak tu.” Tak sangka peragut pun suka ber’selfie’. Gambar peragut tadi dimuat naik ke dalam iCloud. Baguslah, senang sikit polis nak buat kerja.

“Baiklah cik, apa-apa nanti kami akan hubungi cik.” Aku hanya mengangguk sebelum keluar dari balai.

Malam itu, aku dipanggil semula ke balai kerana pihak polis telah berjaya memberkas peragut itu. Alhamdulillah barang aku semua ada. Hmm dapat balik beg tu..





“Nailah, untuk projek kali ni kamu kena beri lebih perhatian pada hiasan bilik tidur dan dapur sebab isteri pemilik ni surirumah yang gila cerewet pasal dua tempat yang saya sebutkan tadi.” Aku mengangguk faham akan arahan yang diberikan oleh bos syarikat tempat aku bekerja. Syarikat seni bina dan hiasan dalaman milik bumiputera yang terkenal di Malaysia dan bos aku ni sudahpun meluaskan pengaruhnya di luar negara apabila terlibat dengan projek mereka hiasan dalaman hotel sahabat baiknya di Korea Selatan.

“Baik Encik Firdaus. Bila dateline?” soalku dengan muka tak ada perasaan. Bekerja dengan Encik Firdaus memang senang dan sangat fleksibel. Kami dibenarkan bekerja dirumah asalkan kerja siap pada waktunya.

“Sebulan dari sekarang. Ni detail yang dia mahu dan awak boleh berurusan dengan dia kalau ada apa-apa yang dia mahu tambah atau kurangkan.” Satu fail bersaiz A4 dihulurkan kepadaku.Sedang aku meneliti fail pelanggan, seorang lelaki masuk ke dalam bilik perbincangan kami. Bilik kaca yang boleh dilihat dari luar dibina untuk mengelakkan sebarang fitnah dan salah sangka. Dengar kata ianya dibina berikutan terdapat peristiwa sedih yang berlaku di syarikat ini.

“Firdaus! Badminton jom!” Terkejut gila aku apabila melihat wajah lelaki yang membuka pintu.

“Weh dah pukul empat ke? Nailah ni sahabat saya, Hamdan. Hamdan, Nailah ni interior designer kat sini.” Encik Firdaus mengenalkanku kepada sahabatnya itu. Hmm tak sangka berjumpa lagi aku dengan inspektor kerek itu.

“Baiklah Encik Firdaus, saya balik dulu.” Aku mengambil fail dan terus keluar dari bilik. Tak ada sebab untuk aku berada lama di situ.






“Along, aku nak buat kerja sambilan boleh tak?” pinta adik lelakiku, Na’il. Aku memandang wajahnya yang nampak serba-salah.

“Tahun ni kau SPM kan? Tak payahlah Na’il. Along boleh sara kau lagi.” Muka hampa adikku kupandang sekilas. Aku dan Na’il anak yatim piatu. Ayahku meninggal dunia ketika Na’il berusia lima tahun dan apabila aku tamat pengajian di universiti, ibuku pula meninggal dunia. Aku bernasib baik kerana diterima bekerja sebaik sahaja tamat pengajian di tempat aku menjalani praktikal. Encik Firdaus memang baik dan tak lokek ilmu membuatkan aku gembira bekerja dengannya.

“Kenapa kau nak kerja?” soalku setelah lama dia berdiam diri.

“Aku nak ambil lesen dan lepas tu nak beli motor.”

“Apasal kau nak beli motor?” Risau juga jika dia terlibat dengan gejala tak bermoral kalau ada motorsikal sendiri. Lagipun selama ini dia ke sekolah dengan menaiki bas sekolah dek jarak rumah kami yang agak jauh dengan sekolah.

“Nak bawa pergi sekolah. Sekarang ni aku dah mula kelas tambahan dan ada latihan ragbi. Selalu juga aku terlepas bas sebab balik lambat. Bila sampai rumah dah nak Maghrib sebab kena naik bas biasa.” Terang Na’il lembut. Ada betulnya juga. Ikutkan aku boleh sahaja nak menghantar dan mengambil Na’il dari sekolah tapi apabila aku sudah mula bergelumang dengan kerja dan perlu berjumpa pelanggan mungkin payah.

“Tak payah kerja la Na’il, nanti penat. Pasal lesen dengan motor tu nanti biar Along uruskan.” Putusku sebelum berlalu ke dapur untuk memasak.

“Along, kalau boleh aku nak cari duit sendiri. Bukan apa, malu aku kalau semua pun nak bergantung pada kau. Aku ni anak lelaki long.” Na’il yang mengikutku ke dapur masih mahu memujukku. Sambil-sambil itu dia mencuci periuk sebelum mula menanak nasi. Kami memang sentiasa bekerjasama bila nak memasak.

“Kau penat nanti Na’il. Tak apa, nanti lepas kau habis belajar nanti kau kerjalah. Arwah ibu dulu pun tak bagi aku kerja sebab nak tumpukan perhatian pada pelajaran jadi aku pun nak kau buat macam tu. Pasal duit kau jangan risau sebab aku memang banyak duit.” Dalam nada serius aku cuba untuk bergurau. Dulu arwah ibuku bekerja untuk menyara kami dua beradik. Nasib baik juga sebab arwah ibu ada menerima pencen arwah ayah. Rumah yang kami duduki sekarang inipun milik arwah ayah yang sudah ditukar ke nama kami.

“Okeylah kalau kau fikir macam tu. Aku kesian kat kau je. Kerja tak tentu masa sebab nak sara hidup kita. Kurang-kurang aku nak juga tolong sikit-sikit.” Barulah aku faham apa yang membelenggu adikku.

“Tak apa Na’il. Ini tanggungjawab yang arwah ibu bagi kat aku. Kau jangan risau pasal aku sebab aku memang suka dengan kerja aku sekarang. Aku nak kau belajar betul-betul dan cari bidang yang kau betul-betul minat sebab bila kau buat benda yang kau suka, kau tak akan rasa macam kau tengah kerja.” Na’il mengangguk lemah setelah mendengar keputusanku. Na’il memang adik yang baik dan tak pernah pun merungut bila kami hidup susah setelah pemergian ayahku. Dalam diam aku terharu dengan keprihatinan yang ditunjukkan oleh adikku ini.

“Dah nak masak apa ni weh? Sup epal?” Entah kenapa mataku tertumpu pada buah epal Fuji didalam peti ais.

“Along kau jangan nak buat gila. Ketepi biar aku masak. Kau tu bukan reti pun.” Na’il menolakku keluar dari dapur. Aku ni bukan reti sangat memasak dan kalau memasak pun ikut suka hati aku. Pernah aje aku buat nasi goreng letak keropok Bika. Na’il yang makan ketika itu hanya mampu ketawa dan menggelengkan kepala. Tapi serius, memang sedap!

“Oh Na’il, hari tu kenapa kau macam nak nangis masa suruh aku hantar kau pergi sekolah?”

“Pagi tu aku ada exam. Malam sebelum tu aku study tu yang terlajak tidur tapi nasib baik sempat Subuh masa tu. Bila kejut kau boleh pula tak nak bangun dan tayang muka tak kisah,” jawab Na’il yang ketika itu sedang mengeluarkan brokoli dari peti ais. Dari kaunter dapur, aku melihat dia sudah melumurkan garam dan kunyit pada ikan kembung. Bawang merah dan bawang putih sudah dipotong dan diletak tepi. Didalam periuk kecil, dia sudahpun memasukkan cendawan. Fuh, adik aku memang hebat! Dengan wajah yang tampan mengikut arwah ayahku, badan atletik dan cekap di dapur...adik aku memang pakej! Oh tak lupa juga, dia perintis imam dan juara Qari di kawasan perumahan kami ni.






“Nailah! Sini,” lambai Santha ke arahku. Aku yang baru sahaja tiba terus mendekatinya. Manusia kedua selain keluargaku yang dapat bertahan dengan perangai aku selepas bekas teman lelakiku.

“Wah Nailah oren kau hari ni?” gurau Santha dengan tangannya bermain-main dengan hoodie aku.

“Hmm fesyen malas.” Aku hanya memakai hoodie Dragon Ball berwarna oren, berseluar track hitam, tudung berwarna putih krim dan sneaker berjenama Converse. Hari ini merupakan hari berkumpul diantara para pekerja. Lebih kurang macam hari keluarga tapi aktiviti ini dijalankan seminggu sekali. Selalunya kami berkumpul untuk bermain bowling di pusat sukan yang sudah ditempah oleh bos kami.

“Assalamualaikum.” Dia lagi! Inspektor kerek itu memandangku dengan senyuman.

“Waalaikumussalam. Santha, aku pergi beli air.” Aku beredar ke kaunter menjual makanan dan minuman malas aku nak beramah mesra dengan inspektor kerek itu.

“Kau suka main bowling?” pertanyaannya aku biarkan tanpa jawapan.Boleh pula dia mengikutku sampai ke sini. Aku membayar harga air mineral yang aku ambil. Selalunya aku membawa air dari rumah tapi tadi disebabkan lambat, aku terlupa terus.

“Aku minta maaf pasal hari tu. Mulut aku ni kadang-kadang terlepas cakap.” Dia masih tak beralah dan cuba untuk bercakap denganku membuatkan aku sedikit rimas. Sebagai seorang yang introvert, aku memerlukan masa untuk hatta bercakap seperti biasa dengan sesiapa pun.

Aku mengangguk untuk mengelakkan dia berterusan mengikutiku. Tolonglah, aku dah mula tak selesa! Nasibku baik apabila Santha muncul dan menarikku ke kumpulan kami. Aku melihat dia beredar ke kumpulan yang diketuai oleh Encik Firdaus. Kelihatan isteri Encik Firdaus, Puan Adriana yang sedang duduk meriba anak mereka ditepinya Encik Muiz yang seronok bergurau dengan Encik Firdaus. Kenal pun sebab mereka memang rajin datang ketika aktiviti sebegini.

“Okey kita ikut aturan macam biasa. Santha, Joe, aku dan last kau Nailah.” Masing-masing mengangguk mendengar arahan dari Nadir yang dilantik menjadi ketua. Aku mangambil tempat untuk berehat seketika sebelum permainan bermula. Ahli kumpulan yang lain sibuk berborak sesama mereka dan seperti biasa aku lebih senang sendiri.

“Untuk awak.” Coklat Toblerone Dark Chocolate diletakkan didepanku sebelum dia balik semula ke kumpulannya. Diatas coklat terdapat nota kecil. Aku tersenyum sendiri dengan telatah inspektor kerek itu. Mesti dia mengorek rahsia dari Encik Firdaus. Dia sahaja yang tahu aku gilakan coklat ini sebab pernah nampak sekotak besar coklat Toblerone dimejaku. Lantas setiap kali dia ke Langkawi, dia akan membelikan coklat ini sebagai cenderahati. Untuk pekerja lain juga dia selalu membelikan benda yang mereka sukai. Sememangnya dia adalah contoh majikan yang terbaik.

Okay get ready team!” Nadir yang sudah bersemangat membuatkan ahli kumpulan yang lain turut bersemangat. Aku bangun dari tempat dudukku dan bersedia untuk bermain. Coklat itu aku masukkan ke dalam poket hoodie.


Seperti yang sudah dijangka, kumpulan kami menang lagi minggu ini. Untuk minggu depan, mereka mencadangkan supaya bermain futsal atau bola tampar. Aku rasa memang aku tak nak datang kalau main dua permainan tu. Untuk minggu ini, Encik Firdaus menghadiahkan baucer membeli-belah bernilai RM400 setiap seorang dalam kumpulan yang menang. Memang aku bagi kat Na’il jela, dia yang selalunya membeli-belah untuk rumah kami. Aku hanya pemandu dan peneman adikku sahaja.

So, I meet you next week?” Inspektor kerek itu bertanya sambil kakinya menguis-guis lantai. Apahal dengan dia ni?

Not sure.” Aku membalas sebelum berjalan keluar dari pusat sukan. Telefon yang berbunyi membuatkan aku terhenti.

“Waalaikumussalam. Ye..tunggu kejap.” Pintu Kia Rio aku buka dan menghidupkan enjin. Serius berbahang sebab aku parkir kat tempat terbuka. Tadi dok kalut sebab lambat maka aku parkir aje ditempat meletak kenderaan yang dekat dengan pintu masuk.

“Kau ada date ke lepas ni? Kelam kabut je.” La inspektor kerek tu parking sebelah aku rupanya. Mazda 6 berwarna hitam kepunyaan inspektor kerek itu nampak berkilat dan bersih.

“Nak keluar dengan adik.” Aduh apasal la aku tak cakap je boyfriend? Mesti dia dah tak kacau aku lagi tapi entah kenapa aku tak boleh nak menipu.

“Okeylah hati-hati. Assalamualaikum.” Dia tersenyum sebelum masuk ke dalam kereta. Sudut lain dalam diri aku merasakan dia tidaklah seteruk mana dan masih boleh dijadikan kawan. Aku menggelengkan kepala sebelum memasukkan gear pemanduan, mahu kena leter dengan Na’il kalau lambat.






“La jumpa lagi?” Biar betul?! Inspektor kerek itu sedang membeli barangan basah di pasaraya yang sama dengan aku. Na’il memandangku dengan pandangan ‘minta penjelasan’.

“Adik Nailah ke? Assalamualaikum nama abang Hamdan.” Inspektor kerek itu menghulurkan tangan kepada Na’il. Na’il menyambut huluran tangan dan menjawab salam.

“Abang shopping untuk isteri ke?” soal Na’il ramah. Na’il bukan sepertiku. Dia senang sahaja bergaul mesra dengan sesiapa pun. Jiran-jiran di kawasan perumahan lebih mengenali Na’il berbanding aku.

“Taklah, abang mana kahwin lagi.” Aku perasan yang inspektor kerek itu tersenyum-senyum ke arahku. Aku buat tak tahu sambil membelek-belek kentang konon buat macam sedang memilih padahal elok ke tak elok kentang tu aku bukan tau pun.

“Oh mak abang suruh beli baranglah ni? Banyak membeli?” Serius Na’il, kau memang terlalu ramah!

“Haah, biasalah. Selalu dia bagi list barang dan abanglah kena keluar beli. Ni apa nama? Dari tadi dok berborak tapi nama apa abang tak tau.”

“Saya Na’il. Ni kami beli barang untuk stok seminggu. Kalau biar Along saya ni mahu dia beli megi satu karton je.” Aku menyiku Na’il tanda protes. Kurang asam punya adik! Sempat lagi dia kenakan aku depan inspektor kerek ni! Jatuhlah saham aku..eh sejak bila aku kisah pasal saham ni?

Rancak mereka berborak sehinggakan aku sempat pergi ambil aiskrim La Cremeria dengan aiskrim Walls Selection dan balik semula pun mereka tak habis-habis berborak.

“Along! Kenapa ambil aiskrim banyak-banyak? Satu cukup!” La aku ingatkan dia tak perasan. Si Na’il ni memang tegas dan cerewet dalam bab membeli barang. Macam mana dia tak marah, aku ambil empat aiskrim La Cremeria dan empat aiskrim Walls Selection pelbagai perisa. Bila aku bosan dan tekak aku rasa nak makan aiskrim aku memang begini. Nak-nak lagi aku tengah datang bulan.

“Eh tak apa, biar abang belanja aiskrim-aiskrim tu. Korang pun dah nak pergi bayar kan? Jom!” Tiba-tiba aku rasa macam Hamdan ni malaikat yang diturunkan untuk aku. Hish! Jangan mengarut!

Selesai membayar, mereka sambung berborak sehingga ke tempat meletakkan kenderaan. Lagi sekali, keretanya disebelah kereta aku. Dia membantu memasukkan barang kami ke dalam bonet kereta setelah siap memasukkan barangannya.

“Okey Na’il, apa-apa nanti contact abang ye? Assalamualaikum.”

“Waalaikumussalam. InsyaAllah bang.”

Memang senang betul orang lelaki ini jadi kawan. Sekejap sahaja berjumpa dah macam kenal 10 tahun!






“Along, aku rasa abang Hamdan tu suka kat kau.” Aku yang sedang seronok memakan aiskrim terhenti seketika sebelum menyambung suapan. Selepas makan malam, kami makan aiskrim sambil menonton televisyen.

“Along kalau abang Hamdan tu, aku benarkan.” Ek eleh budak ni! Tahulah bekas teman lelaki aku sebelum ini tak menepati piawaian si Na’il dan selalu di ‘bo’ layan oleh Na’il setiap kali keluar bersama. Memang aku ke mana-mana pun akan membawa Na’il jika keluar dengan bekas teman lelakiku dulu. Tak selesa aku nak berdua dengan dia dan nasib baiklah dia pun jenis tak kisah.

“Na’il, I don’t want to talk about this.”

“Along, kau tak nak kahwin sebab kau risau pasal aku kan?” Isk macam manalah budak ni tahu? Kalau boleh aku nak tengok Na’il boleh berdiri diatas kaki sendiri baru aku fikir pasal diri sendiri.

“Na’il..”

“Along kalau kau kahwin pun, kau still boleh jaga aku kan? Kau bayangkan, lepas ni kalau ada rezeki aku masuk U siapa nak jaga kau long? Takkan hari-hari kau nak makan megi je? Tiba sengal kau mahunya kau masak nasi goreng Bika tak pun sup epal. Isk aku pula risau pasal kau ni long!” Adui comel betullah adik lelaki aku ni! Dalam diam aku mengakui yang aku pun rasa helpless tanpa adik aku ni.

“Aku cakap betul-betul ni Along. Kalau abang Hamdan cakap suka kat kau aku nak kau terima dia okey?” Wajah serius Na’il membuatkan aku terkedu. Tapi kalau inspektor kerek tu tak suka kat aku macam mana pula dik oiii?





“Eh Nailah buat apa kat sini?” Adakah ini bukti aku ada jodoh dengan inspektor kerek ini?

“Nailah?”

“Melukis.” Terang-terang aku tengah menconteng atas papan lakaran takkan aku menari kot?

“Sorang je ke? Mana Na’il?”

“Sekolah.” Aku menyambung semula melakar permandangan pagi Tasik Titiwangsa. Waktu yang ramai orang keluar berjoging dari pasangan kekasih membuat maksiat. Selesai melakar, aku berpusing untuk mengambar cat warnaku. Betapa terkejutnya aku apabila melihat Hamdan masih berada disitu. Fikirku dia akan beredar jika aku tidak melayannya.

“Aku ingatkan kau dah balik.” Aku memulakan operasi mewarnakan lukisanku. Ini merupakan hobi yang kadangkala mendatangkan wang kepada aku apabila aku membuat jualan.

“Mana mungkin aku nak tinggalkan kau sorang kat sini lagipun seronok tengok kau melukis.” Jawapan si inspektor kerek itu membuatkan jantungku berdetak hebat. Buat pertama kali dalam hidup aku, aku berperasaan begini.

“Suka tengok aku melukis?”

“Suka dengan orangnya jadi apa yang kau buat aku suka tengok.” Woah! Aku rasa nak terjun tasik sebab malu tapi mukaku masih tanpa reaksi.

“Nailah, senang cakap aku suka kau dan aku nak jadikan kau milik aku. Kau nak tak?” Masa-masa ini juga aku teringat pesan si Na’il. “Kalau abang Hamdan cakap suka kat kau aku nak kau terima dia okey?”

“Kau pasti ke yang kau suka aku?” soalku dengan muka kering.

“Allah tahu Nailah. Aku dah buat isthikarah. Kalau kau nak, kita kahwin terus.” Woah Jose, that escalated quickly!

“Baik, sila minta izin dengan Na’il.” Aku meneruskan kerjaku dengan muka yang memerah. Senyum sendiri memikirkan lamaran paling selamba oleh si inspektor kerek.


“Kau nak la ni Nailah? Alhamdulillah!” Si inspektor kerek sudah melompat gembira dibelakang tempatku melukis. Lukisanku kini aku tambah dengan lakaran kecil kami berdua. Sengaja aku mahu abadikan saat ini didalam lukisanku.