Kapitalis

Wednesday, December 24, 2014

Cerpen: Cutest Stalker Ever! (Part 2 End)




Kamera aku fokuskan pada permandangan indah padang rumput dihadapanku. Wangian alam semula jadi selepas waktu hujan mendamaikan jiwa. Kamera dan aku memang sudah tak boleh dipisahkan lagi. Ada hikmah juga aku menjadi stalker si Na’il dulu. Kini fotografi merupakan hobi dan pekerjaan sambilanku.

“Naura, buat apa tu?” Mak yang sedang menatang dulang berisi air the dan kuih bahulu mendekatiku. Juadah minum petang yang menjadi kegemaranku sejak kecil lagi.

“Tak ada apa mak. Benda biasa.” Dulang ditangan mak, aku ambil dan meletakkannya diatas meja. Verandah tingkat atas rumahku memang merupakan tempat kami anak-beranak melepak minum petang selepas Asar.

Saturday, December 20, 2014

Cerpen: Cutest Stalker Ever! (Part 1)

[kredit]  


Okey dia nampak kacak seperti kebiasaan. Perlahan aku menyusuri rimbun semak semata-mata untuk mendapatkan jarak pandang yang lebih baik dari sebelum ini. Aku menangkap gambarnya dengan kamera telefon pintar. Memang aku cari yang paling tinggi megapixel untuk merakamkan wajah lelaki yang sering bermain difikiranku.

Thursday, December 18, 2014

Teaserian...

Teaser untuk cerpen selepas ini...



S _ _ _ _ _ _



hehehehehehe.......bertabahlah anda2~

Nah belanja gambar triplet!



Sunday, December 14, 2014

Cerpen: My Dear Sabreena



Dari jauh aku melihat wajah gadis kesayanganku yang kini sudah menjadi milik kawan baikku. Hancur hatiku tak usah diceritakan lagi. Perasaan cinta yang kupendam sejak dari kecil tak disambut oleh si gadis. Mungkin aku tak layak buat dirinya. Perlahan kuatur langkah keluar dari majlis. Perlahan sehinggakan tiada siapa yang sedar akan ketiadaanku.

“Mak, Hanif nak minta tukar ke Penang.” Mak memandang wajahku dengan penuh simpati. Faham akan gelojak hati anak terunanya yang patah hati.

“Hanif dah fikir masak-masak ke?” Aku sekadar mengangguk.

“Ayah rasa eloklah Hanif tukaq ka Penang nun. Boleh hang tengok-tengokkan tok wan sekali. Maksu hang pun kadang-kadang sibuk dengan keluarga belah laki dia juga.” Ayah yang dari tadi hanya mendengar memberikan pandangannya. Sekali lagi aku mengangguk.

Sunday, December 7, 2014

Cerpen: Bercinta Dengan Mamat Bangla (Part 5 End)

Vancouver [kredit]

“Kak kenalkan..”

“Eh Hanif! Lama tak nampak hang? Baru balik ka? Eh? Hang kenai dengan Sabreena ni ka?”

“La Kak Kamisah, patutlah dari jauh nampak macam kenal. Bila Sabreena sebut nama tadi tak berapa perasan. Baru juga. Naik sama bas dengan Sabreena. Kenai lama dah.” Dah macam Jejak Kasih pula mereka berdua ini. Aku? Senyum sahajalah yang aku mampu.

“Ooh..ni kalau nak tahu, rumah tok wan Hanif ni sebelah rumah akak ja Sabreena. Dia ni dari kecil lagi akak kenal. Asal cuti sekolah ja mesti balik rumah tok wan dia. La ni Mustaqim duduk dengan tok wan hang kan?”

Saturday, December 6, 2014

Cerpen: Bercinta Dengan Mamat Bangla (Part 4)




“Abang Hanif,” Aku menghulurkan jagung manis kepada mamat bangla itu sebelum menaiki bas.

“Oh, terima kasih Sabreena.” Senyuman manis dihadiahkan kepadaku. Huhu terasa macam Remy Ishak senyum kat aku pula..

Sampai sahaja ditempat duduk aku, aku dah mula sakit kepala. Alamak! Macam mana aku tersalah beli tiket ni? Tempat duduk aku bersebelahan dengan seorang lelaki. Aduilah!

“Kenapa ni Sabreena?” tanya Abang Hanif yang pelik melihatku yang terkaku sebentar.

“Abang Hanif..” Belum sempat aku menghabiskan ayatku, mamat bangla itu sudah menyampuk.

Monday, December 1, 2014

Isteriku Ratu Ais - Bab 49


[kredit]  

Muiz hanya mampu tersengih melihat keadaan Firdaus yang sedang disuap oleh Adriana. Rasanya sahabat baiknya itu bukan mengalami kecederaan parah. Peluru yang ditembak oleh Thiru hanya mengena sedikit pada kedua-dua belah bahu Firdaus tak kena tulang pun!

“Apa sengih-sengih?!” soal Firdaus dengan muka tak puas hati.

“Der, gua rasa lu over la! Tangan lu bukan patah pun!” balas Muiz disertai dengan ketawa kuat. Nasib baiklah Firdaus ditempatkan di wad persendirian kalau tak ada juga yang kena baling kerusi dengan jururawat bertugas. Tapi sanggupkah jururawat mengapa-apakan bos besar mereka? Errr....