Kapitalis

Sunday, August 17, 2014

Cerpen: Oh Ustaz? Yes Tuan! (Part 2)

taken from here  

“Eh Mar pergi mana tadi?Dah nak balik ke?” Makcik Aisyah yang tadi kulihat seronok berborak dengan orang-orang kampung datang menegurku.

“Mar ada hal sikit tadi. Makcik tak nak balik lagi ke?” soalku semula. Jam sudah menunjukkan pukul 11.30 malam. Bahaya jika biarkan Makcik Aisyah berjalan kaki seorang diri malam-malam begini.

“Dah nak balik dah. Mar, marilah tidur rumah makcik. Boleh kita berborak. Makcik tinggal seorang je sejak suami makcik meninggal. Anak-anak makcik pun duduk jauh dari makcik.” Wajah mengharap Makcik Aisyah menyentuh jiwaku. Aku mana boleh kalau orang tua merayu ke apa dekat aku. Gerenti aku akan turuti. Mereka mengingatkan aku kepada arwah nenek yang sangat menyayangiku ketika hayatnya masih ada dan sejak dia meninggal dunia, aku sudah tak ingat apakah itu kasih sayang yang sebenarnya.

“Boleh kalau tak menyusahkan makcik.” Ceria terus wajah Makcik Aisyah setelah aku memberikan persetujuan.

“Jom!” Makcik Aisyah terus menarik tanganku tapi aku menahan perlahan.

“Eh makcik, jom naik kereta saya. Bahaya ni nak jalan gelap-gelap gini.” Makcik Aisyah mengangguk. Mungkin dia terlalu gembira sehingga lupa akan aku yang datang ke kampung ini dengan menaiki kereta. Ketika ingin berjalan ke keretaku, aku terlihat Ustaz Elyas sedang berjalan ke arah yang sama. Dari kejauhan dia senyum ke arahku sebelum masuk ke dalam keretanya dan aku terpana. Okey adakah aku dah terpikat sungguh dengan ustaz itu?







“Maaflah Mar, makcik ni suka benar pelawa orang datang rumah tapi rumah tak seberapa. Buat macam rumah sendiri ye Mar?” Makcik Aisyah mengemas-gemas sedikit rumahnya yang sedia kemas. Walaupun saiz rumah Makcik Aisyah tak sampai 1/10 dari saiz rumahku namun ianya nampak selesa dan jiwaku rasa tenang.

Ruang tamunya menempatkan set sofa kulit berwarna putih, meja kopi dan televisyen skrin rata bersaiz 40’ berwarna hitam. Ruang makannya terdapat set meja makan untuk enam orang berwarna putih. Dari segi rekaan, aku dapat mengagak yang Makcik Aisyah sukakan English style. Perabot hiasan berwarna putih dengan corak bunga-bunga kecil berwarna merah jambu mengukuhkan lagi tekaanku.

“Mar, pergilah bersihkan diri dulu. Nanti makcik bagi baju anak makcik.” Aku mengangguk sambil menyambut huluran tuala mandi dari Makcik Aisyah. Macam tahu-tahu sahaja yang aku betul-betul mahu bersihkan diri aku sekarang. Sudah menjadi tabiat aku untuk mandi setiap kali pulang dari mana-mana. Terasa badan melekit jika tak mandi sebelum tidur. Tapi...pinjam baju orang?! Sepanjang hayat aku tak pernah-pernah aku meminjam baju orang dan baju aku sendiri pun pakai sekali aje dan aku akan sedekahkan ke tempat kitar semula tak pun beri kepada pembantu-pembantu rumahku. Haish Maritza! Dah kau kat rumah orang jangan banyak songeh boleh?!

“Makcik, bilik mandi kat mana?” soalku kepada Makcik Aisyah yang sedang membuat air didapur.

“Ya Allah maaf Mar! Makcik ni dah nyanyuk kot. Boleh pula bagi tuala tapi lupa nak tunjuk bilik air hahaa..mari..mari.” Makcik Aisyah menarik tanganku keluar dari dapur. Makcik Aisyah ini suka benar pegang-pegang orang. Sebiji macam arwah nenek aku dulu jadi aku tak kisah sangat.

“Ini bilik anak sulung makcik. Dalam bilik ada bilik air sekali. Malam ni kamu tidur dalam bilik ni ye Mar?” Aku mengangguk setuju. Bagus benarlah kalau ada bilik mandi sekali dalam bilik. Bilik yang bakal aku tidur kelihatan sungguh kemas dan teratur. Sebuah katil bersaiz queen dengan cadar berwarna putih dan bunga-bunga kecil berwarna merah jambu tampak selesa dan menggamit perhatianku.

“Makcik kat dapur ye Mar? Buatlah macam rumah sendiri.”

“Baik makcik.” Aku masuk ke dalam bilik mandi setelah Makcik Aisyah keluar dari bilik. Bilik mandi yang dilengkapi paip pancuran air dan tandas duduk. Aku membersihkan badanku sepuas-puas hatiku. Kepalaku sarat dengan pelbagai persoalan dan kebimbangan. Dalam tak sedar air mataku mengalir lagi.






“Mar, Mar ni asal dari mana?” tanya Makcik Aisyah membuka bicara. Teh O dan biskut jagung menjadi snek kami untuk malam ini. Ikutkan Makcik Aisyah mahu memasak tapi aku tegah kerana tak pernah-pernah aku makan lewat begini.

“Tak jauh makcik, Kuala Lumpur.” Makcik Aisyah mengangguk.

“Makcik tengok Mar macam susah hati dan tadi Mar menangis masa dengar ceramah Ustaz Elyas tu. Mar ada masalah ke?” Makcik Aisyah mengenggam tanganku. Wajahnya yang prihatin mengundang sebak didalam hatiku. Sungguh dia sangat mengingatkan aku kepada arwah nenek.

“Makcik, Mar rasa berdosa sangat makcik. Mar dah hidup 27 tahun atas dunia ni tapi tak pernah pun Mar bersyukur dan sujud kepada Allah. Mar tahu Mar orang Islam tapi Mar tak pernah jadi seorang muslimah yang sebenar-benarnya. Bila bulan puasa, Mar ikut puasa tapi solat tak pernah buat. Dulu masa nenek Mar masih hidup, Mar selalu ikut dia pergi masjid dan solat tapi bila dia dah meninggal, tak ada siapa pun yang akan tegur Mar pasal solat, pakaian mahupun perbuatan-perbuatan Mar diluar. Nenek meninggal masa umur Mar 10 tahun makcik, dan sejak dari itu Mar dapat rasakan yang Mar kekurangan sesuatu tapi Mar tak tahu apa dia. Agama bagaikan tak penting dalam keluarga Mar sebab tak pernah sekali pun Mar tengok papa dan mama Mar solat dan mereka memang amalkan hidup gaya orang barat. Kononnya nampak lebih elegan dan bergaya. Mar rasa berdosa makcik.” Aku menghamburkan kesedihan yang membelengguku. Wang sentiasa ada dan aku boleh dapatkan apa sahaja yang aku mahukan tanpa berusaha sejak kecil lagi. Aku tidak dihantar ke sekolah tapi mama dan papaku menjemput guru-guru yang pakar dalam sesuatu subjek untuk mengajarku. Berlainan dengan adikku Marissa yang berkeras mahu bersekolah di sekolah biasa dan disebabkan ‘kedegilannya’ aku dapat melihat adikku itu jauh lebih berdikari daripadaku. Aku Cuma meninggalkan sarangku ketika masuk ke universiti. Itupun masih dikawal ketat oleh papa dan mama. Kata mereka, aku tak begitu pandai berdikari dan takut aku dipengaruhi oleh manusia-manusia yang gilakan kekayaan keluarga kami. Sudah aku dilayan bagaikan makhluk asing di universiti dan hanya si Naili sahaja dibenarkan berkawan denganku kerana papa pernah berurusniaga dengan bapa Naili.

“Mar, Allah itu sangat baik Mar. Dia datangkan Mar ke kampung ini dan Mar buka hati apabila mendengar ceramah Ustaz Elyas. Dia campakkan hidayah dalam hati Mar walaupun Mar tidak sujud kepadanya. Mar, bersangka baik dengan Allah. Mar boleh bertaubat kepadaNYA kerana pintu taubat itu sentiasa terbuka sehinggalah roh terpisah dari badan. InsyaAllah makcik boleh bantu Mar.” Makcik Aisyah segera memeluk tubuhku. Aku mengonggoi menangis didalam pelukan Makcik Aisyah. Ya Allah aku bersyukur ke atas rahmatMU ya Allah. Terima kasih kerana datangkan aku Makcik Aisyah yang sangat baik ini ya Allah.

“Dah lewat sangat ni Mar. Kita masuk tidur dulu ye? InsyaAllah esok makcik ajar kamu cara solat ye Mar?” Aku mengangguk setuju. Apa lagi yang lebih penting kepada seorang Muslim dari solat? Rukun Islam yang telah lama aku tinggalkan dan aku ingin sekali mempelajarinya semula.






Malam itu sebelum tidur aku memeriksa telefon pintarku yang aku tutup semasa mendengar ceramah tadi. Sudah menjadi tabiatku untuk menghormati majlis dengan menutup segala gajet. Terkejut aku apabila melihat terdapat 10 panggilan dari papa dan mama. Dengan kadar segera, aku menelefon mamaku.

“Hello mama.”

“Mar! Where were you? We’ve been looking for you like crazy!” Pekikan mama membingitkan telingaku lantas aku menjauhkan sedikit telefon pintarku dari telinga.

             “Mama, Mar melawat tapak projek kat Hulu Selangor ni je. Hmm thinking about spending a week here so I can do some survey.” Aku terdengar suara mama yang mengeluh dari hujung talian. Mungkin risau akan keselamatanku yang pernah menjadi target culik sewaktu kecil dahulu. Heh cerita lama dan sekarang aku rasa penculik pun tak mau culik perempuan sombong macam aku! Ya Allah buruk benar perangai aku..

              “Okay since we’re going to Japan tomorrow. Take care.

               “You too.”

               ‘Klik’ Talian diputuskan.

                “Assalamualaikum mama...” Tak sempat aku memberikan salam kepada mamaku. Satu pesanan ringkas memberitahu yang akaun aku telah dimasukkan wang oleh mama aku tiba sejurus selepas itu. Mama...tak pernah berhenti memberikan aku wang untuk dibelanja sehingga lupa akan tanggungjawabnya yang lain. Sesungguhnya aku hidup didalam keluarga yang sangat materialistik. Untuk perkahwinan aku pun, mamaku sudah menyatakan yang dia hanya akan mengahwinkan aku dengan kerabat diraja atau lelaki dari keluarga yang berstatus sama atau lebih tinggi dari kami sahaja. Haih macam mati nanti boleh sogok duit itu kat malaikat untuk masuk syurga. Astaghfirullahalazim!


Ah sudah! Terlupa pula aku tentang tawaran kahwin aku kemukakan kepada Ustaz Elyas. Ya Allah macam mana ni? Aku tak teringat pula pasal keluargaku. Macam mana penerimaan mereka nanti? Kalau Ustaz Elyas setuju, macam mana pula nak pujuk papaku untuk menjadi wali? Haish masak..masak!

baca part 1
*****************************************************************************
Update sebab ada masa sikit hari ini. InsyaAllah ada masa lagi saya update okay? (^-^)v

15 comments:

Suha Fasihah said...

Wahhh new update... Hehe... I'm very lucky... Waktu yg check tu laa yg ada update... Hehe...

Hohoho tak sabar tgk perubahan mar yang seterusnya... Dan semestinya ustaz elyas~~~ ;p

Norlyana Nasrin said...

Indeed you're lucky sis hehehe~

Sempat siap sebelum Maghrib tadi..

InsyaAllah kte try update secepat mungkin..insyaAllah paling lewat pun Sabtu depan huhuhu~

(^-^)v

Suha Fasihah said...

Ho ho hokeh... No worries... Will be right here waiting for the entry... Cewah~

Norlyana Nasrin said...

Hehehe~ Richard Marx? haha~

(^-^)v

sophea armelya said...

Saya suka semua karya kakak. Awesome sangat

Faiz Nizam said...

Cerpen yg menarik...\(>_<)/

Norlyana Nasrin said...

@sophea armelya: Alhamdulillah. Thankks ye dik (^-^)v

@Faiz Nizam: Thanks (^-^)v

iyads said...

Hmm..cerita yang menarik, xsabar utk sambunganya..cepat eh update new n3..hehee..chaiyok3x!! tQ utk cerita yang menarik. :)

Norlyana Nasrin said...

alhamdulillah ilham dari Allah..insyaAllah saya akan sambung secepat yg boleh.

(^-^)v

Anis Farhana said...

wahhhwahhhwahhh bagus mar bagusssssssss.


waiting for the next entry... hehehehehe

Norlyana Nasrin said...

@Anis Farhana: Huhu

sabar ye dik? InsyaAllah akak update dalam masa terdekat huhu~

(^-^)v

Suha Fasihah said...

Haruslah! One of my fav songs... ;p Richard Marx, bukan Karl Marx okey... Hehe

Norlyana Nasrin said...

hehehe kalau Karl Marx tu komunis kamu..hahahha gurau2~

(^-^)v

Anonymous said...

Tah apaapa karyanye. kak buat karya pun lagi tinggi ratingnye. apa nak jadi budak zaman sekarang ni.

Norlyana Nasrin said...

@anonymous 5.38pm: maaf saya tak faham.

Apa2 pun thanks sebab lawat blog saya (^-^)v