Kapitalis

Saturday, August 23, 2014

Cerpen: Oh Ustaz? Yes Tuan! (Part 5)

Ustaz Qays Elyas versi Superman [kredit]  

Bengkak mataku masih belum surut ketika tiba dihalaman rumahku. Sepanjang perjalanan aku menangis ditemani dengan CD ceramah agama yang Makcik Aisyah hadiahkan. Suara Ustazah Norhafizah Musa yang lemah-lembut ketika memberi cermah mengingatkan aku terhadap Makcik Aisyah. Serius tak sampai dua jam berpisah, aku sudah merindui Makcik Aisyah.

Aku memarkirkan keretaku ke dalam garaj. Dengan langkah lesu aku melangkah masuk ke dalam rumah setelah memberikan salam. Aku ketawa sendiri memikirkan tiada siapa yang akan menjawab salamku dirumah ini.

“Kakak?” Aku menoleh ke arah suara yang memanggilku. Adikku yang sedang menonton televisyen pantas bangun dari duduk dan menuju ke arahku.

“Kakak ke ni?” Aku mengangguk kepalaku. Takkanlah duduk UK sampai lupa ahli keluarga sendiri?

“You look different.” Oh aku terlupa yang aku sudah berhijab dan memakai baju yang menutup aurat. Sangkaku pasti dia mengejiku memandang Marissa seorang yang berjiwa bebas dan gaya berfesyennya juga boleh tahan.

“As in beautiful! Ni kakak Risa ke?” Sangkaanku ternyata meleset. Dia terus memelukku dan aku mendengar dia mengucap syukur. Adik aku pun sudah berubah ke?

“Risa pun dah pakai tudung sekarang. Risa ikut usrah kat London Central Mosque. Kita banyak dosa kak.” Aku terdiam lalu menarik adikku ke dalam pelukanku. Kami menghamburkan tangis menyesal dan gembira bersama-sama. Sungguh indah aturan Allah. Tiada Makcik Aisyah, adikku Marissa dijadikan penganti supaya aku sentiasa istiqomah.

“We need to fix this family and we can do it if we’re together right?” kata-kata semangat aku titipkan buat diriku dan adikku. Kami mengangguk sebelum menangis lagi bersama-sama. Mahu 10 minit juga kami berkeadaan begitu sehingga ditegur oleh pembantu rumah yang bertanya sama ada kami mahu minum petang atau tidak.

“Solat Asar dulu?” Adikku terus mengangguk.

“Tapi kakak tak reti sangat nak jadi imam. Kalau Risa imam boleh?” pintaku dan sekali lagi adikku mengangguk. Kami tersenyum sebelum sama-sama melangkah ke bilik kosong di tingkat bawah rumah kami. Mulai sekarang, bilik itu akan kami jadikan bilik solat kami.










Selepas makan malam, kami menunaikan solat Isyak berjemaah dengan pembantu-pembantu rumah yang lain. Masing-masing tunjuk muka terkejut apabila kami mengajak mereka untuk solat bersama. Solat kami diimamkan oleh pembantu rumah yang paling tua didalam rumah kami. Selesai solat, aku mengajak mereka semua bertadarus al-Quran. Pada mulanya mereka agak malu-malu tapi setelah mendengar bacaan aku pun yang merangkak-rangkak dan asyik diperbetulkan oleh Marissa, mereka mula bertadarus bersama-sama. Malam itu barulah aku dapat merasakan ada cahaya Islam dirumahku.

“Risa, kakak ada benda nak cakap ni.” Marissa segera melabuhkan punggung diatas katilku. Malam ini kami tidur bersama konon nak buat macam sleepover tapi dalam rumah yang sama huhu..

“Apa benda?”

“Kakak nak kahwin.” Terbeliak mata Marissa apabila aku menyatakan yang aku ingin berkahwin. Rasanya memang pengsan budak ni kalau aku beritahu yang aku nak kahwin dengan ustaz yang kerja sebagai polis biasa.

“Eh? Mama paksa kakak kahwin ke?! Don’t worry, I’ll fight with you!” Aku ketawa sambil menggelengkan kepalaku dengan telahan Marissa.

“Tak, mama tak ada kaitan pun. Ini keputusan kakak sendiri dan kakak sendiri yang propose laki tu.”

“What??????!!!!!!!!!!!!!!!!” Aduilah, drama sungguh adik aku ni! Bergema bilik aku dengan suara budak tu menjerit.

“Kakak gurau kan?” Aku menggelengkan kepalaku lagi. Dia memandang tepat ke wajahku dengan wajah yang sungguh serius.

“Kakak tak akan bergurau pasal perkara yang ada kaitan dengan masa depan kakak. Kakak yakin dia pilihan terbaik untuk kakak dan keluarga kita.” Kulihat dahi Marissa berkerut bagaikan sedang memikirkan seduatu yang serius. Alahai dik oii! Yang nak kahwin aku bukan kau!

“InsyaAllah keluarga dia nak datang Ahad ni untuk bincang dengan papa dan mama.” Sekali lagi Marissa tersentak.

“Why it is too sudden?” soalnya setelah seminit mendiamkan diri.

“I met him last week and it crossed my mind that he’s the one. It’s that simple.” Sengaja aku tak mahu serabutkan sangat kepala adikku.

“Baru minggu lepas jumpa dah nak kahwin? Ya Allah! Kakak ingat papa nak bagi ke kalau dengar macam ni?! Potong jari kalau papa bagi!”

“Isy tak payahlah sampai nak potong jari. Kakak rasa dia lelaki yang sesuai untuk kakak dan keluarga kita.”

“Wait. Why did you keep saying he’s the right person for you and this family? Is there something that you hide from me sis?” Aku hanya mampu senyum.

“You’ll know once you see him.” Marissa mencebik tanda tak suka aku berteka-teki dengannya. Dari kecil dia tak suka kalau aku bermain begini dengannya tapi aku suka tengok mulut muncung dia tu hahaha...










Seperti yang dijangkakan papa dan mama aku hampir nak membaling meja apabila aku memberitahu tentang aku yang mahu berkahwin. Penat aku terangkan dengan bantuan Marissa akhirnya mereka bersetuju untuk berjumpa dengan keluarga Ustaz Elyas.

Dari tadi, aku mengintai dari bilik solat yang terletak paling hampir dengan ruang tamu. Sengaja aku memilih bilik yang mudah diakses untuk semua menunaikan solat. Marissa yang turut sama mengintai dari tadi asyik memuji budi pekerti ibubapa Ustaz Elyas. Dialah yang tolong jemput mereka masuk ke dalam rumah dan hidangkan air sampaikan mama aku terkejut sebab budak itu pun lebih kurang aku dulu. Tak pernah hayat menjamu tetamu dan beramah mesra sebegitu.

“Kak, lelaki yang kakak nak kahwin tu yang tinggi-tinggi lepas tu badan tegap tu ke?” terkejut aku dengan huraian adikku yang agak tepat.

“Risa dah nampak dah kat luar. Dia tak nak masuk sebab nak orang tua kita bincang dulu. Serius kak memang hensem!” Marissa menunjukkan tanda ‘bagus’. Aku hanya mampu tergelak. Jujur aku katakan yang wajah Ustaz Elyas itu memang menarik pun.

Suara gelak tawa papa diruang tamu melegakan aku sedikit. Wajah mama pun tak sekelat awal-awal tadi apa agaknya yang mereka bualkan? Aish kalau aku tahu mesti aku dah pasang ‘bug’ kat situ. Haish!

“Isy perasaang ingin tahu ini semakin meluap-luap! Challo bettey! Biar Risa jadi askar risikan!” Adikku menyusup keluar dari bilik tanpa disedari sesiapa setelah meminta ‘izin’ aku. Sengal punya budak! Nasib baik badan dia kecil jadi orang memang tak perasaan pun yang dia tengah merangkak bagaikan seorang askar semata-mata nak mencuri dengar punya pasal. Aduilah adik!

Telefon aku yang berbunyi mengejutkan aku. Bila aku melihat nama yang tertera aku hanya tersenyum. Nakal betullah kau ni Marissa! Dengan segera aku mengangkat dan turut sama mencuri dengar sambil mengintai reaksi wajah-wajah mereka. Baru ada feeling~

“Kira jadilah ni nak jodohkan mereka berdua dalam masa terdekat ni?” Suara ayah Ustaz Elyas kedengaran gembira dan yakin.

“Boleh saja. Saya tengok pun rasanya anak saya mesti setuju.”

“Tapi bang tak ke cepat sangat? Kita nak kena buat preparation dan nak tempah macam-macam lagi,” sanggah mamaku yang aku rasa mesti tak nak aku kahwin cepat sangat huhu..

“Hey siapa pernah tolak permintaan Tan Sri Marwan? Tak ada masalah punyalah. Mas kahwin macam biasa dan hantaran tu ikut sukalah nak beri berapa.” Keputusan papa membuatkan mama sedikit terkejut tapi masih boleh mengawal ekspresi wajahnya.

“Jangan risau pasal semua itu. InsyaAllah anak kami mampu.” Perlahan tetapi tegas suara mak Ustaz Elyas membuatkan papa dan mama tersenyum.

“Hmm anak kamu tak datang ke?” soal mama tiba-tiba. Eh dah tak menyempat nak jumpa bakal menantu ke?

“Ada kat luar. Sekejap saya panggilkan.” Ayah Ustaz Elyas segera menelefon Ustaz Elyas. Sebentar kemudian, Ustaz Elyas masuk dengan langkah yang sangat bergaya. Okey ini mesti sebab mata aku yang dah tak berapa nak betul. Aku rasa macam nampak Superman masuk ke dalam rumah aku dengan gagah lagi macho huhu..

“Assalamualaikum.” Papa dan mama bagaikan terpaku dengan keterampilan Ustaz Elyas. Hey dia tak pakai pun jubah ke kopiah ke dengan tali tasbih bagai tapi dia datang dengan baju kemeja berwarna putih, berkot hitam dan seluar slack berwarna hitam. Hey apa pasal tak pakai tali leher sekali? Dah macam orang nak pergi temuduga pun ada.

“Apa khabar. Tadi saya tunggu diluar.” Senyuman tak lekang dari bibir Ustaz Elyas membuatkan aku yang mengintai ini pun jantung berdegup macam baru lepas berlari!

“Baik. Cuti ke hari ni?” soal papa berbahasa-basi.

“Ye cuti. Bagaimana dengan Jepun.” Oh yang ini aku yang beritahu Ustaz Elyas masa dia beritahu yang dia nak datang dengan keluarga dia. Mereka berbual hampir 30 minit sebelum pembantu rumah memberitahu yang makan tengah hari sudah siap. Makan tengah hari di kediaman kami selalunya pukul 12 tengah hari. Memang agak awal sikit dari rumah orang kebanyakan sebab kami ada minum petang nanti.

Marissa berpatah-balik ke bilik solat dengan merangkak laju. Hampir tergelak mak Ustaz Elyas apabila dia perasan akan perbuatan adikku itu tapi dia hanya menggeleng-gelengkan kepalanya.


“Marissa Zahirah! Kamu buat apa tu!” terjerit mama aku yang turut perasan akan kelakuan sengal adik aku itu. Pantas dia bangun dan berlari naik ke tingkat atas. Hahaha tahu kau malu?

baca part 1
baca part 2
baca part 3
baca part 4


***************************************************************************
Ini adalah update paling laju saya buat huhu..macam biasa tak suka ke apa sila komen. (^-^)v

13 comments:

Faiz Nizam said...

Hahaha...cam ner lak uztaz 2 leh siap dress kemeja bagai...nk g interview ke...? Dy keje ape...? Polis ke ad keje len...? Misteri nie...ape2 pn...nice story...

Norlyana Nasrin said...

@Faiz Nizam: huhu first impression dpn mertua itu penting huhuhu~

alhamdulillah semua dari Allah..thanks sebab sudi baca
(^-^)v

Anis Farhana said...

hahahaha xleh blah la part marissa merangkak tu hahahahaha

eh oklah nak studi babaiiiii :)

azreen said...

Hahaha..lawak la marissa nie.. Gud job sis :-) thank you ;-)

Norlyana Nasrin said...

@Anis Farhana: Hehehe good luck!

@azreen: alhamdulillah
(^-^)v

sophea armelya said...

Today takde entry ke kakak?

Norlyana Nasrin said...

@sophea armelya: maaf hari ni tak ada sebab akak baru balik dari Cameron. InsyaAllah nanti akak update ye

(^-^)v

Suha Fasihah said...

Nice!! Panjangkan lagi kisah ni he :) hehe :p

Apekah??? Mmg tak boleh blah siap pakai kot... Haha

Norlyana Nasrin said...

InsyaAllah..

Ustaz tu nak bagi good first impression je huhu...

(^-^)v

Anonymous said...

Eeeii bestnya.. lama x buka blog ni. Thumbs up. Nak lagi!
-new fan HR-

Norlyana Nasrin said...

@new fan HR: InsyaAllah nanti saya update lg ye?

(^-^)v

daisy said...

i love ittt!
nak lagi!!

Norlyana Nasrin said...

Bertabah Daisy~insyaAllah esok atau lusa saya update ye (^-^)v