Kapitalis

Friday, August 22, 2014

Cerpen: Oh Ustaz? Yes Tuan! (Part 4)

Agak-agak kalau Ustaz Elyas pakai gini pergi melamar Mar rasanya papa dengan mama Mar bagi tak? [kredit]   


“Makcik, makcik baca apa tu?” soalku yang ketika itu baru sahaja lepas membersihkan diri selepas solat Subuh. Makcik Aisyah membaca sesuatu di ruang tamu menggamit perhatianku kerana bacaannya sama tiap-tiap hari dan dia akan membacanya pada waktu pagi selepas Subuh dan petang selepas Asar.

“Ini mathurat Mar. Mathurat ni himpunan ayat-ayat al-Quran dan hadis yang berbentuk doa. Nabi Muhammad amalkannya sebagai wirid dan doa harian. Imam Hassan Al-Banna telah menghimpunkannya lantas menjadikan bacaan seragam seluruh dunia yang kita panggil mathurat. Mathurat ni ada dua jenis, Al-Sughra dan Al-Kubra dimana Al-Sughra bacaannya lebih ringkas dan pendek manakala Al-Kubra lebih panjang. Tak kisah nak baca mana-mana ikut kelapangan kita.” Aku mengangguk mendengar penerangan Makcik Aisyah.

“Mathurat ni bagus sebab banyak manfaatnya. Kalau membacanya, insyaAllah syaitan tidak menghampiri kita, rumah dan keluarga kita selamat dari perkara yang tidak diingini, Allah mencukupkan apa yang sangat diperlukan dari urusan dunia dan akhirat, dan yang paling buat makcik bersemangat nak baca hari-hari ialah orang yang membacanya kemudian dia mati pada hari atau malam tersebut maka Allah akan menjaminkan untuknya syurga,” tambah Makcik Aisyah lagi. Aku lihat dia sangat gembira ketika menerangkan kebaikan mathurat kepadaku.

“Banyak lagi manfaatnya Mar dan tak rugi untuk kita mengamalnya. Mar pun dah boleh mengaji sikit-sikit kan? Mari makcik ajar baca mathurat ni.” Makcik Aisyah menepuk-nepuk sofa tanda menyuruhku dulu disebelahnya. Makcik Aisyah mengajarku membaca mathurat secara perlahan-lahan dan satu-satu ayat sehingga aku boleh membacanya dengan betul barulah Makcik Aisyah beralih kepada bacaan yang lain.

“Lepas ni kita boleh buat solat sunat Dhuha pula.”

“Mar tahu! Kalau solat sunat Dhuha tu buat 12 rakaat, Allah bina rumah untuk kita dalam syurga kan makcik?” Makcik Aisyah tersenyum gembira. Bangga sekejap aku yang malam tadi dok buat research pasal solat-solat sunat. Yelah, aku ini dahlah berapa tahun dok tinggal solat jadi solat-solat sunat itu aku harapkan supaya Allah dapat mengurangkan timbangan dosa aku nanti disamping aku cuba menqada’ solat-solatku dahulu.

“Paling kurang pun kita buat dua rakaat. Jangan risau, Islam tak membebankan.” Aku mengangguk laju. Seronok belajar dengan Makcik Aisyah sebab dia sangat berdedikasi dan cara dia mengajar membuatkan aku merasakan yang aku disayangi.








“Makcik, kenapa saya tengok orang pakai tudung ni macam pelik-pelik?” soalku ketika kami beriadah di taman permainan berdekatan dengan pantai.

“Mar, perasan tak mereka semua itu cuma menutup kepala tapi tidak menutup aurat.” Jawapan dari Makcik Aisyah membuatkan aku bingung seketika. Bukankah kalau dah pakai tudung tu kira dah menutup aurat?

“Tutup aurat tu cuma pakai baju kurung dengan jubah je ke?” Makcik Aisyah pantas menggeleng kepala.

“Bukan macam tu Mar. Tahu tak apa aurat wanita kepada bukan mahram?” Giliran aku pula menggeleng kepala. Bab-bab agama memang ke laut aku ni!

“Kita wajib menutup semua anggota badan kita kecuali tapak tangan dan muka. Lagi satu, kita disuruh menutup aurat bukan membalut aurat. Jika kamu nampak ada yang tutup semua tapi pakai baju sendat, tu membalut aurat. Mar bebas memakai apa sahaja pakaian yang longgar dan menutup aurat bukan baju kurung dan jubah semata.” Buka mata aku setelah mendengar penerangan Makcik Aisyah. Jadi selama ini aku banyak melihat manusia yang membalut aurat bukan menutup aurat. Astaghfirullahalazim..

“Hmm makcik, kalau pakai tudung ala-ala snowcap tu macam mana pula makcik?” Makcik Aisyah ketawa dengan soalanku.

“Mar, bertudung biarlah menutup dada sebab itulah yang diwajibkan. Kalau ada snowcap yang tutup labuh sampai ke dada boleh aje.” Aku turut ketawa dengan soalanku sendiri. Dah memang-memang sah tak boleh.

“Yang lilit-lilit? Macam turban?”

“Lilit boleh tapi jangan sampai nampak bentuk tengkuk lepas tu terjerut mati diri sendiri pula.” Okey yang ini memang lawak. Sampai berair mata aku gelak dengan lawak Makcik Aisyah. Terbayang orang yang mati terjerut dok lilit ketat.

“Yang turban tu lagi makcik tak berkenan. Macam orang Afrika sesat lepas itu memang sah-sahlah tak menutup dada dan aurat. Paling kelakar bila tiba-tiba tersembul pula anting-anting kat tepi.” Memang aku rasa perut aku nak kejang sebab banyak sangat ketawa. Aduilah Makcik Aisyah, kalau sekali buat lawak memang serius tak boleh blah!

“Uish banyak gelak sangat ni! Meh kita beristighfar.” Aku menghabiskan sisa tawaku sebelum sama-sama beristighfar dengan Makcik Aisyah.

“Makcik, nanti kita pergi shopping ye? Mar nak beli baju yang menutup aurat.” Makcik Aisyah mengangguk gembira. Selama aku tinggal dirumahnya, aku meminjam baju anak sulungnya. Pada mulanya aku tak selesa tapi lama kelamaan aku dah jadi tak kisah kerana memikirkan asalkan boleh pakai sudah. Barulah aku sedar yang selama ini aku sangat membazir dan bersifat angkuh dengan kekayaanku.







Malam itu aku menerima pesanan ringkas dari Ustaz Elyas menyatakan yang keluarganya ingin bertemu dengan mama dan papaku. Hati aku melonjak gembira tapi dalam masa yang sama berdebar tahap maksima. Memandangkan papa dan mama aku akan pulang dari Jepun hari Jumaat ini maka aku cadangkan supaya keluarganya datang hari Ahad. Bagi sehari untuk aku terangkan kepada papa dan mamaku dahulu dan sehari untuk mereka bertenang huhu baik punya perancangan!

“Mar, malam ni kita bangun qiam ye?” beritahu Makcik Aisyah sebelum aku masuk tidur. Duduk rumah Makcik Aisyah memang tidur pukul 10pm dan tengah malam, dia akan mengejutkan aku untuk bangun solat. Katanya bangun solat malam ini dapat mendisiplinkan kita dan seronok sebab dapat ‘berbual’ dengan Allah ketika orang lain nyenyak tidur. Selalunya dia akan mengejutkan aku pada pukul 4 pagi dan selepas solat dia benarkan aku untuk tidur sebentar menunggu Subuh. Makcik Aisyah akan membaca Al-Quran sehinggalah tiba waktu Subuh. Serius aku kagum melihat Makcik Aisyah yang tak nampak penat bukan macam aku yang pengsan seketika selepas menunaikan solat-solat sunat.

“Makcik, adakah Allah akan terima taubat Mar?” soalku sesudah solat witir. Makcik Aisyah tersenyum sebelum menarikku ke dalam pelukannya.

“Mar, insyaAllah Allah terima taubat hambanya yang benar-benar menyesal dan ingin kembali kepadaNYA. Mar jangan sedih ye? Makcik ada untuk Mar.” Aku menangis lagi dalam pelukan Makcik Aisyah. Sesungguhnya Allah terlalu baik denganku kerana menghadirkan Makcik Aisyah kepadaku.







Seminggu berlalu sejak aku tiba di kampung ini dan hari ini aku perlu pulang semula ke rumahku memandangkan papa dan mamaku akan tiba hari ini. Adikku, Marissa juga pulang dari UK hari ini kerana cuti semesternya telah bermula. Dengan air mata bercucuran aku mengemas bilik yang aku diami selama seminggu. Dah macam orang kena halau dari rumah padahal aku ini menumpang aje. Makcik Aisyah tak kelihatan dari selepas Subuh tadi. Tercari-cari juga aku tapi dia ada meninggalkan nota yang menyatakan yang dia ke pasar sebentar.

Selesai berkemas, aku duduk sebentar diruang tamu. Pagi tadi selepas Subuh aku sudah menyapu dan membersihkan sedikit kawasan rumah Makcik Aisyah. Memang aku rasa macam aku dah bersalin kulit kerana tak pernah-pernah aku buat kerja rumah ketika dirumah sendiri kerana ada pembantu yang uruskan segala-galanya.

“Assalamualaikum.” Aku menjawab salam sebelum berlari untuk menyambut kepulangan Makcik Aisyah. Oh selendang pashmina aku capai untuk menutup kepala. Aurat dirumah juga perlu dijaga ye adik-adik?

Alangkah terkejutnya aku apabila melihat Ustaz Elyas ada sekali siap angkatkan barang-barang untuk Makcik Aisyah. Ustaz itu pun nampak terkejut dengan kehadiranku.

“La kenapa tercengang depan tu? Mar tak ingat lagi ke kat Ustaz Elyas ni?” Gaya Makcik Aisyah sekarang macam aku ini ada masalah nyanyuk yang kronik huhu...

“Taklah makcik. Mar terkejut je.”

“Tadi makcik terserempak dengan ustaz masa beli barang. Terima kasih ye ustaz sebab hantarkan makcik?” Ustaz Elyas mengangguk sambil menyusun barang-barang yang dibeli oleh Makcik Aisyah diatas pangkin luar rumah Makcik Aisyah.

“Saya balik dulu ye makcik?”

“Eh ustaz ni, nak kejar apa? Tadi kata cuti? Mari masuk makan dulu?” Ustaz Elyas kelihatan serba-salah untuk menolak pelawaan Makcik Aisyah.

“Saya kena balik cepat sebab barang-barang untuk makan tengah hari ada dalam kereta tu. Mahu mengamuk mak saya kalau barang nak masak tak ada.” Aku yang nak tergelak berusaha menahan tawa. Tak sangka tua bangka begini pun takut dengan mak lagi?! Hahaha..gelak jahat aku dalam hati.

“La macam tu ke? Baiklah ustaz. Lain kali sajalah. Kirim salam kat mak ayah.”

“InsyaAllah makcik. Assalamualaikum.”  Serentak kami menjawab salam lantas menghantar Ustaz Elyas dengan pandangan sahaja. Kira nasib baiklah aku tak melambai-lambaikan tangan sebab teringat pesan Makcik Aisyah untuk jadi Muslimah yang anggun lagi tawadduk hehehe....







“Makcik halalkan makan minum saya kat sini ye? InsyaAllah ada masa saya datang lagi.” Memang lenjun tudung Makcik Aisyah dengan air mata aku. Kami berpelukan ketika Makcik Aisyah menghantarku ke halaman rumah. Dari tadi aku cuba untuk tidak menangis tapi air mata aku ini tak segan nak luruh depan Makcik Aisyah yang dah bergenang air mata selepas sarapan bersama-sama tadi.

“Makcik halalkan Mar. Mar rajin-rajinlah jenguk makcik kat sini. Kalau tak dapat jenguk seminggu sekali, paling-paling pun telefonlah makcik ye nak?” Kata-kata Makcik Aisyah membuatkan aku bertambah sayu. Ikutkan hati, nak aje aku bina sebuah rumah sebelah rumah Makcik Aisyah ini tak pun pelawa Makcik Aisyah tinggal dirumahku yang banyak bilik-bilik kosong tak berpenghuni. Bilik-bilik itu aku jadikan tempat menyimpan barang dan buku-buku aku sahaja.

“Makcik, jangan risau insyaAllah nanti saya datang lagi. Projek saya kan ada disini. Jangan sampai makcik pula yang muak tengok muka saya nanti.” Kami ketawa didalam tangisan yang masih bersisa.

“Mar jaga diri ye? Solat jangan tinggal dan istiqomah dengan apa yang Mar buat sepanjang duduk rumah makcik ni. InsyaAllah makcik sentiasa doakan Mar.” Aku mengangguk laju.

“Makcik pun jaga diri. Jangan lupa call Mar kalau rindu ke apa okey?” Aku memeluk Makcik Aisyah buat kali terakhir sebelum masuk ke dalam perut keretaku. Enjin kereta telah aku panaskan dari tadi.

“Assalamualaikum.”


“Waalaikumussalam.” Dengan hati yang dipagut sayu aku meninggalkan halaman rumah Makcik Aisyah. Rumah yang tak begitu mewah tetapi sarat dengan kasih sayang. Tak akan dapat aku membalas budi Makcik Aisyah walaupun aku dengan wang satu treler. Ilmu yang dicurahkan dengan penuh rasa kasih dan sabar membuatkan aku jatuh cinta dengan Islam. Agama yang aku anuti sejak lahir tapi aku hanya mula mencintainya apabila umurku menginjak ke angka 27 tahun. Ya Allah, aku bersyukur kehadratMU kerana KAU temukan aku dengan Makcik Aisyah. KAU berkatilah hidup kami ya Allah.

baca part 1
baca part 2
baca part 3
*****************************************************************************
Entah kenapa saya macam ada feeling2 yang cerpen ini akan bertukar menjadi novel pendek huhu~macam biasa kalau tak suka ke apa sila komen ye? (^-^)v

7 comments:

iyads said...

Xcukup ok..pendek plak tue..huhu..nak sambungan ag eh..hehehe..tq for the great story..patiently waiting.. :)

Anis Farhana said...

besaqnya badan hahaha takut pulak tengok. saya suka saya sukaaaa

kak update cepat2 kak. saya dah nak trial spm ahad ni kak, takut nanti dok mengigau pasai ustaz elyas dlm dewan hahahahaha.

wish me luck :')

Norlyana Nasrin said...

@iyads: huhu sabar~ akak ni busy tahap gaban tu yang update ciput je..insyaAllah akak try update lagi ye?

@Anis Farhana: Awatla cheq~

Nak trial Ahad ni? Good luck! Baca buku dan surah Yassin. InsyaAllah boleh jawab dengan tenang.

yela2 akak try update satu lg entry before Ahad ni ye?

Suha Fasihah said...

Sis, couldn't agree more ~~ bila tgk yg pakai fesyen turban tu terfikir, diorang ni dah kenapa pakai fesyen org afrika pulak.. Bukan nak merendahkan cara pakaian org afrika tapi kita yang Islam ni tak perlu lah ikut fesyen tu..

Hoyeah jd novel pendek pun best... Kami sedia membaca ;)

Norlyana Nasrin said...

Betul..bukan nak kata orang Afrika tu ke apa just cuba fikir pakai akal logik. Turban tu dah sah-sahlah bentuk bonggol-bonggol.

Dalam hadith riwayat Muslim juga dah menyatakan bahawa wanita-wanita yang kepala mereka seperti bonggol unta tidak akan masuk syurga dan tidak akan mencium baunya sedangkan baunya dapat tercium selama perjalanan sekian dan sekian.

Berfesyen itu tak apa tapi pastikan kita tak melebih-lebih sampai jadi tabarruj pula.

InsyaAllah tapi buat masa sekarang ni kte x berapa sihat jadi update akan tertangguh. Maaf ye.

Mira Mohd said...

macam tu .... this story will be NOPEN, coz novel+pendek = nopen ... hehehe
apapun, byk pengajaran ... terbaik bak kata boboiboy..

Norlyana Nasrin said...

@Mira Mohd: Alhamdulillah terima kasih ye. NOPEN ye? Hahaha apa2 jela~

(^-^)v